picsart_04-25-02.14.46.jpgSetiap hari adalah hari baru. Setiap hari kita harus berubah jadi pribadi baru yg lebih baik. Karna waktu itu cepettt banget. Kalau tidak dari sekarang kita rubahnya, tau-tau sudah tua. Kalau sampai tua. Kalau mati muda?

Karna mati itu gak bisa dikompromikan. Mati ya mati aja gak peduli, lo udah nikah apa belum. Gak peduli umur masih muda. Udah taubat apa belum. Kalau udah saatnya, mati ya mati aja. Gak peduli hari ini lagi happy2nya. Karna kan emang mati itu pemutus kenikmatan.

Terus abis mati, ngapain? Uuuh panjaaaang banget. Itu adalah goalsnya kehidupan ini. Semuanya yg kita lakukan di dunia ini disana dipertanggung jawabkan. Semua yg selama ini mungkin samar2 bagaimana neraka, siksa, dan adzab. Disana semuanya nyata adanya. Dan gak bisa kemana2 lagi, harus kita hadapi sbg pertanggung jawaban.

So gais, kalau hari ini kita berpikir Β betapa beratnya syariat, susaaah kalau diterapin diharee genee. Inget aja haree nanti, kalau tbtb lo mati. Percayalah, apa yg kita lakukan untuk Allah dgn balasan yg Allah kasih itu sama sekali gak ada apa2nya. Lo bisa liat, gak ta’at aja masih dikasih nikmat luar biasa. Apalagi kita ta’at, Surga yg Indah nya gak terbayang itu janjiNya.

Ketahuilah Surga dan Neraka itu Ada dan Nyata. Bukan sekedar cerita untuk anak-anak diTPA πŸ™‚

*sumpahmerindingnulisnya* *sampeketulang* *Allahumagfirli*

Iklan

Islam itu Asik kok.

Mungkin banyak yg merasa terutama anak muda kalau udah hijrah itu harus berubah segala galanya. Termasuk kepribadian. Jadi kaya pada males hijrah itu karna kalau udah hijrah harus jadi sosok yg pendiem, kaku, gak asik lagi. Gal jiwa muda bgtlaah pkknya.

Padahal mah kan enggak kali. Kata Ustadz Zainuddin Ahmad, yg intinya Hijrah itu gak harus membuat kita jadi diri orang lain gais. Kita bisa tetep jadi diri kita. Karna kepribadian itu susah dirubah. Selama gak melanggar syariat gak perlu dirubah πŸ™‚

Lo mau jadi apa kek, bebaas. Mau tetep ngejar  impiam bisaa. Selama yg lo mau gak ngelanggar syariat oke aja.
Salah satu alasan kenapa gue hijrah adalah gue mau memperbaiki hidup gue. Dan gue merasa yg paling bagus adalah dengan kembali kepada islam. Banyak yg gue mulai, banyak yg gue lewati sampai akhirnya ruju ke manhaj salaf tuh panjanglah ceritanya kalau ditulis disini bisa nyaingin novel nya JK.Rowling tebelnya. Gak deng lebay. Intinya ituu.. mau memperbaiki hidup. 
Pas lulus SMA itu kaya ngerasa harus memulai sesuatu hal yg akan besar nantinya untuk hidup gue. Tepat diusia ke 18. Gue mulai merubah hidup gue dan hijrah. Gue mikir gini sih.. nanti kalau dimasa depan ternyata gue gak sukses. Taulah ambisi anak umur 18 tuh apaan. Sukses diusia muda, punya ini punya itu and blablabla. Setidaknya kalau gue perbaiki hidup gue dengan islam, gue gak rugi2 amat hidup.  Gak double ngenes. Didunia gak suskes tambah2 diakhirat harus melewati kehidupan lebih menderita lagi. Gue gak mau mati sia sia.. Walaupun didunia gak bisa ngasih orangtua kebahagian (dgn jadi orang sukses) at least gue bisa kasih kebahagian ketika mereka udah kembali. Karna ada orangtua kelak yg merasa heran kenapa dia dapet derajat tinggi diakhirat padahal ya ibadahnya didunia biasa2 aja. Ternyata sebab istigfar anak nya. Dan dengan islam. Kalaupun gue nanti jadi orang sukses. Hidup gue jadi double seru, dan gue gak mau jadi orang yg rugi. Sukses dididunia doang, pas mati menderita.
Kalau masalah masa depan kita gak gemilang, tapi lo deket sama Allah. Hati lo adalah hati yg paling tenang dan bahagia sedunia. Karna manusia yg paling bahagia dan tenang hidupnya adalah manusia yg paling bahgia adalah manusia yg deket sama Allah.
Satu hal yg jadi pergolakan batin, gimana dengan masa muda gue? Jadi religius itu kan gak asik. Harus jadi orang yg serius sementara gue suka bgt becanda. Kalau ketawa ama temen2 gue kalau ampe nangis2. Paraah kalau udah becanda. Nah itu gimanaaa… 😑
Awal2 hijrah ya itu problemnya. Dan itu yg sempet bikin bingung. Sebenenya gimana sih. Bingung ama kepribadian gue 😂 soalnya kan kaya udah jadi semacem standard rata2 orang yg aktif dipengajian itu gitu yaa.. Pendiem. Ngomong nya dikit sekalinya ngomong tausiyah, gak suka becanda. Gitu2 deh.
Waktu dateng ke pengajian pertama kali ngerasain bgt deeh.. bener ajaaa dipengajian itu isinya cewek cewek yg lembut, beda bgt ama gue yg metal wkwk. Kalau ngomong pelannn bangeeet yg kalau ngomong ama gue mesti direpeat “APAH UKHTI?” “HAAH?” “KENAPA??” ampe mikir kayanya jilbab gue bahan nya ketebelan deh.
Terus mereka tuh kalau jalan kaya ada ritme nya gitu. Kalau ngomong selain pelan juga santai, beda deeh ama gue yg kaya wasit bola 😂 
Terus kalau lagi berhadapan ama mereka gue jadi orang yg paling gak lucu sedunia. Padahal kalau di genk gue *asik* gue jadi pelawaknya. Mereka mah ketawanya mesem doang. Gue jadi ngerasa krik banget, jadi salting sendiri. Padahal ceritanya udah heboh.
Pas kopdar kaya aneh gitu, kok kalau disocmed ni orang seru aslinya kok pendiem bgt gue jadi kaya heboh sendiri 😂
Sampe akhirnya gue ada diposisi dimana.. Gue berusaha untuk kaya mereka wkwk. Gue ngerasa hijrah gue kurang total. Jadi cewek yg lebih lembut. Terus ngomong juga mulai dirubah jadi aku kamu. Asli geli 😂 kalau ama mereka ngomong aku kamu enak2 aja, kalau ama temen deket, temen lama.. GELIIII 😂 gue malah dikira kesambet 😐 Terus ketawa juga jadi cuma mesem. Ini yg susaah.. Kalau ketawa gak sampe mukul2 meja gak saikk 😂😂😂 Kalau ngomong lemah lembut. Ini lebih geli lagi, karna kan beda lembut asli ama yg dibuat2 😛 
Kalau ada yg bilang, harusnya kalau udah hijrah tinggalin temen2 lama. Lho kenapa? Gue ngerasa nya malah sombong bgt gue mentang2 temen blm ngaji ngerasa gak sepadan lg main sm mereka. Selama mereka gak ngajak maksiat oke oke aja. 
Akhirnya berubah nya gak bertahan lama dan gue jadi kaya jijik ama diri gue sendiri 😂 karna gak pantes pake banget 😪 padahal kalau ditanya apa gue tomboy? Enggak. Malah dari kecil gue typical yg centil wkwk.
Tapi ternyata gue salah. Hijrah gak harus menjadikan kita jadi orang lain. Hijrah itu hanya merubah kebiasaan kita yg tidak baik menjadi baik gais. Islam itu cocok buat siapapun buat si pendiem, buat si asik kaya lo!  Jadi jangan ragu untuk hijrah karna islam ini mudah. Pikiran kitanya aja yg bikin seolah2 rumit. Dengan hijrah malah masa muda kita jadi double seru. Percuma seru seruan didunia doang diakhirat menderita. Dan satu hal gue sama sekali gak ngerasa dibatasin masa mudanya, islam cuma mengatur nya dengan baik dan lebib terarah πŸ™‚ Memberikan kesadaran untuk terus inget bahwa ada kehidupan setelah mati. Dan itu masa depan yg sebenarnya. 

Gak bakal rugi dunia akhirat kalau kita serahkan hidup kita kepada aturan islam. Gak usah nunggu tua karna salah satu dari Tujuh golongan yg dinaungi Allah dalam naunganNya pada hari dimana tidak ada naungan kecuali naunganNya adalah anak muda yg tumbuh dalam keta’atan kepada Allah. 

Kalau masalah sikap menurut gue yang penting… gue bisa menempatkan diri, tau tempat dimana, tau diri siapa lawan bicara kita 😄 Attitude itu harus ada didiri siapapun. Kalau kata mama “Orang ya walaupun mukanya jelek kalau dia sopan semua orang seneng liatnya” 
Dan terus berusaha memeperbaiki dan merubah yg tidak baik πŸ™‚
Dgn hijrah kita tetep jadi diri sendiri dengan tampilan yg lebib baik dan pemforma yg lebih okeee. Saik. Jadi gak bikin temen2 lama ngejauh karna ngerasa udah beda, kalau kaya gitu gimana ngajaknya coba? Gak bikin kita jadi exclusive dilingkungan malah harusnya jadi bikin banyak orang mau temenan sama kita. Dengan islam dan sunnah harusnya bikin malah orang2 jadi nyaman deket kita karna akhlak πŸ™‚

Oke. Sekian cerita siang ini. Kepanjangan, bodoamat :mrgreen:

Pengusaha Sukses Itu Kaya Gini,

Gaiss, mau cerita. Dan ini sumapah keren. Suatu hari lagi dengerin kajian nya Ustadz Erwandi Tirmidzi, beliau ahli ekonomi islam. Ma sya Allah keilmuannya. Isi kajian nya hak2 pedagang gitu. Nah beliau cerita disaudi ada seorang pengusaha pemilik bank terbesar disana, waktu terkahir ustadz di saudi th 2009 harta orang tersebut mencapai 200 Milyar lebih USD meeeeen. Itung sendiri dah berapa kalau dirupiahin hahaha bisa buat ntaktir bakso orang dari sabang sampe merauke ampe kenyaaang. Itu juga masih ada sisanya banyaaaak, gue itung2 barusan kalau traktir bakso yg semangkok nya 10rb unt rakyat indonesia cuma abis sekitar ya 3triyun. Wow… Eh penting amat ya gue ngitung2 gituan wkwkwk.

Tapi orang itu Masya Allah… Rajin sedekah termasuk beliau salah satu donatur para penuntut ilmu dari negara lain yg belajar di saudi, kaya nyewain apartemen, uang saku. Terus setiap jum’at beliau ngundang semua orang tetangga, atau siapa pun dtg kerumahnya untuk makan. Bukan bakso, kambing cuy disana mana ada bakso 😂
Yg paling keren, beliau nih setiap hari sholat 5 waktu di masjid bahkan 15 menit sebelum azan udah otw, bahkan dia menitah bapaknya yg udah tua setiap hari 5 waktu untuk jalan ke masji.
Pada suatu hari, dia lagi meeting untuk nilai  kontrak triyunan ama kolega nya. Belum adzan kan, jadi beliau masih asik ama koleganya sampe lupa kalau 15menit sblm adzan harus nitah bapaknya, tbtb keliatan ama dia bapaknya jalan sendirian keluar rumah dan lo tau gais, dia langsung lariiii nyamperin bapaknya ningalin koleganya yg padahal nilai kontraknya triyunan. Eh sumpah malu banget ama hamba Allah yg satu ini… Kadangan nih gue liat dipasar abang2 pada cuek aja adzan nunda2 sholat krn nanggung cuma takut kehilangan pelanggan. Padahal maaah kalau kita bener2 tawakal rejeki akan datang dari yg gak kita sangka. Dan rejeki gak kemanaaa…
Kata ustadz erwandi laki2 yg melalaikan kewajibannya dari berzikir kpd Allah , dari sholat 5 waktu berjamaah , dari zakat Harta karna sibuk dagang, sibuk bisnis adalah banci hahaha. Karna Allah aza wa jalla mengatakan β€œ(37) Laki-laki tidak dilalaikan oleh perniagaan dan tidak (pula) oleh jual beli dari mengingat Allah dan (dari) mendirikan shalat dan (dari) membayarkan zakat. Mereka takut kepada suatu hari yang (di hari itu) hati dan penglihatan menjadi goncang. (38) (Mereka mengerjakan yang demikian itu) supaya Allah memberikan balasan kepada mereka (dengan balasan) yang lebih baik dari apa yang telah mereka kerjakan, dan supaya Allah menambah karunia-Nya kepada mereka. Dan Allah memberi rezeki kepada siapa yang

 dikehendaki-Nya tanpa batas.” (QS An-Nuur: 37-38)
Jadi laki2 yg jantan adalah laki2 yg tidak dilailaikan oleh harta. Tidak menjadi budak harta meski dia mengumpulkan harta. Dia tetap budak Allah. 
Kenapa laki2 karna wanita tidak ada kewajiban untuk memakmurkan masjid.
Faedahnya Sedekah, selalu tawakal menunaikan haq sbg hamba itu gak bikin kita miskin. Contohnya hamba Allah itu. Dan satu lagi khidmatnya kpd orangtua, Masya Allah!
Rasulullah bersabda dlm hadits shahih riwayat imam ahmad siapa yg menjadikan akhirat sbg tujuan maka Allah akan mudahkan segala urusan nya, dan harta dunia mendatanginya dgn pasrah dan siapa yg menjdikan dunia sbg tujuan maka Allah akan cerai beraikan urusan nya dan kemiskinan selalu ada di hadapannya.
Wallahua’lam bis sawab. 
Jangan mau kaya didunia doang di akhirat jadi orang yg paling bangkrut ape lagi kalau udahnya didunia kagak kaya diakhirat lebih2, waiyyazubillah..
Semoga semakin hari ketaqwaan kita kpd Allah semakin bertambah dan menjadi hamba yg selalu bertawakal kpdnya.

Modal Yakin Sama Allah

​”Saya bisa bangun rumah 3 lantai ituu..  cuma bermodal yakin aja sama Allah mbak..”

Kata seorang ibu muda, yang usianya belum 40th Tapi sudah sukses, Punya rumah yang mewah, usaha dimana-mana, dari mulai usaha buka toko, properti, sampai jual beli mobil mewah.. 
Padahal beliau bukan dari keluarga yang kaya. Selepas SMA.. Beliau cari uang sendiri. Kalau ditanya soal modal dia cuma jawab 

“Modal yakin sama Allah”

Siang tadi QaddarAllah kami ketemu. Kami ngobrol cukup lama. Dia memberikan banyaak sekali pelajaran lewat kisahnya.. Walaupun tidak semua saya serap.. Beliau menceritakan bagaimana lika-likunya akhirnya bisa mencapai posisi seperti sekarang. Sukses.

“Saya waktu seusia kamu ya, bisa dibilang gak ada duduknya mbak.. Paginya sampai sore saya harus bekerja, malamnya.. Saya kuliah.. Apa aja saya lakukan karna memang saya suka dagang”

“Saya gak bermodal apa-apa selain yakin sama Allah. Yakin aja mbaak.. Jangan malas untuk ikhtiar, apa aja kita coba.. Pasti ada hasilnya.. Saya yakin aja kerja keras apapun yg kita lakukan gak akan Allah diemin gitu aja.. Pasti dibalik itu Allah akan kasih hikmahnya, hasilnya. Allah itu suka kan sama Hambanya yg gak putus asa dan selalu berusaha.. “

“Iya bu betul..” 

“Kunci lainya mbak, bisnis itu koneksi.. Nah bagaimana caranya biar kita itu banyak temen.. Jadi kita harus baik sama semua orang, ramah, jangan jadi orang yg jutek… Jangan capek-an, kerja keras.. Kalau mau hasilnya besar kita juga kerjanya harus giaat.. Kalau kita santai ya hasilnya santai juga..  Orang lain hanya lihat yang kita punya, tapi mereka gak mau tau bagaimana proses kita untuk bisa punya itu mbak..”

“Pokoknya kita yakin aja lah sama Allah.. Rizki Allah itu luas.. Jadi kamu jangan cuma mencoba di satu tempat aja..  Satu hal aja.. Coba yang lainnya.. Masalah sukses atau gak itu biar jadi urusan Allah, yang penting kita sudah berusaha…”

“Modal yakin aja sama Allah..”

Saya suka semangat dan kegigihan ibu ini. Sama keyakinannya terhadap Allah.. bahwa Allah tidak akan membiarkan gitu aja hambaNya selama hambaNya mau berusaha. 
Pelajaran: Rizki Allah itu luaaas, gak cuma disatu tempat, gak cuma disatu bidang, gak cuma disatu hal. Tapi dimana-mana, yang penting kita mau mencarinya! Jadi jangan pernah takut miskin. Kita punya Allah yang Maha Kaya. 
Bagi saya, masalah kaya, sukses itu cuma proses, hikmah yang kita dapat dari usaha yang kita lakukan. Bukan kemenangan, bukan pencapaian, juga bukan hasil akhir.  Jadi gagal, tidak berhasil itu juga proses, dan hikmah. Karna yang akan Allah nilai bukan itu, tapi lebih kepada bagaimana kita.. terhadapNya ketika berada atau melewati proses tersebut. Bersyukurkah? Bersabarkah? Atau terus menuntut tidak puas, atau terus mencela dan berburuk sangka kepadaNya?
Jadi pelajaran kali ini, bukan bagaimana cara menjadi kaya dan sukses. Tapi bagaimana kita.. Bisa menumbuhkan keyakinan yang besar kepada Allah, bahwa setiap mahluk yang diciptakanNya dimuka bumi ini tidak ada yang Ia sia-siakan semua ada rizkinya, yang penting kita MAU MENCARI dan BERUSAHA! dan terus berbaik sangka kepadaNya.
Dalam proses berusaha kita harus gede-in lagi husnudzon kita sama Allah. Karna cuma itu modal yang kita punya πŸ™‚ 
Fokus pada apa yang Allah nilai dari kita, bukan apa yang orang lain lihat. Maka kita gak akan maksa sampai cari pinjaman ke bank, atau hal-hal lain yang Allah haramkan. Kaya, sukses, gagal hanya media dari Allah, bukan hasil. Karna kita diciptakan bukan untuk berlomba-lomba menjadi kaya, bukan untuk berlomba-lomba menjadi sukses.. Tapi,
Allah yang menjadikan mati dan hidup, Dia menguji kita, siapa di antara kita yang lebih baik amalnya. Dan Dia Maha Perkasa lagi Maha Pengampun. 
Karna bagaimanapun pencapaian terbesar seorang muslim adalah Jannah. 
Seneng, bisa bertukar pikiran sama banyak orang.. Bisa denger wejangan dan nasehat bermanfaat dari banyak orang πŸ™‚ seperti pesan mbah uti “Yang penting kamu harus pinter2 milih-milih yang mana yang harus diikuti yang mana yang nggak.. ”
Masalah bagaimana pelajaran itu sampai, tergantung bagaimana kita dalam menyimpulkan πŸ™‚
Semoga Allah menaruh dunia ditangan kita, bukan dihati kita..
-Menulis, adalah sarana untuk menasehati diri sendiri-

#SAYATOLERANSI

#ISLAMAGAMATOLERANSI

Kemarin hari toleransi. Ramee hestek #SayaToleransi

Dan gue mau ngucapin termikasih sama pak ahok!

karna anda telah memperlihatkan kepada kami pak.. mana muslim sejati dan mana muslim munafik yg semakin kesini makin terbuka tabirnya.

terimakasih juga krn anda telah membuat beberapa dari kami yg mungkin kemarin2 memilih anda karna ketidaktauan dan sekarang menjadi tau dan sadar, bahwa haram hukumnya memilih pemimpin non muslim. Walaupun ada aja yg tetep gak peduli karna terlalu ngefans sama bapak. Yaelah.

Gue udah geraaah dah ama mereka. Ulama jadi bahan ledekan, mendadak jadi ahli bahasa semua, ahli tafsir padahal maah kemarin2 boro ngomongin agama, anti banget.. soalnya SARA.

Bawa bawa toleransilah.

Yang terjadi waktu 411 itu bukan untuk menyuarakan anti kristen apalagi anti cina. Walaupun gue sendiri gak setuju dgn saudari muslim gue yg turun ke jalan demo. Karna bagaimana pun dalam islam demo haram. Tapi cuma mau melurusakan aja kalau aksi kemarin itu Β gak ada hubungan nya sama “GAK TOLERANSI” ngotak aja deeh.. kitab suci kita.. firman Allah disebut alat pembodohan! Astagfirullaaah… dengernya aja gue kaya mau rontok nih tulang2 saking ngerinya. Dan kalian dengan bangga ngebelain dia. Sampe rela hujat saudara seaqidah. Gila kereen. 2 jempol daah buat kecaperan kalian.

Toleransi itu menghargai hak kepercayaan orang lain. Bukan menomorduakan agamaa sendiri demi menghormati orang dari agama lain.

Masalah orang non islam mencalonkan diri jadi gubernur bahkan jadi presiden, itu terserah.. hak mereka dan kita sama sekali gak melarang. Bebaaas. Tapi satu hal, jelas dalam agama kami DILARANG memilih pemimpin non islam. Dan itu ATURAN AGAMA kami dan sebagai bentuk TOLERANSI kalian harus HARGAI. Bukan malah bilang itu pembodohan macam-macam.

Dari kecil gue hidup dengan perbedaan dari mulai disekolah, lingkungan bahkan dalam keluarga. Saling menghargai dan menghormati.. Semua terasa indah dan baik baik aja. Tapi semua itu bisa hancur ketika ada yg mulai menyentuh perbedaan itu dan mulai rasis. Maka sedari kecil gue sudah dididik untuk menjaga sikap dan jangan pernah berani untuk sentuh area sensitif itu.

Nah.. itulah yg terjadi dihari ini, dia sudah berani sentuh itu, maka pasti dari kami ada yg bertindak, jelas kami gak terima dan ini berlaku untuk siapapun. Hukum harus ditegakan. Bukan hanya berlaku untuk pak ahok. Gak usah ngomong kalau gak update berita banding2in sama yg menghina qur’an yg lain. Gak butuh lama gak perlu ada demo langsung ditindak kok. Dan justru kita juga gak paham, heraaan kenapa ini lamaaa dan ribeeet.

Buka youtube cuuuy liaat demo demo diEropa banyaak bertebaran demo anti islam. Orang islam pernah gak berdemo anti agama lain? Ada gak dalam demo kita menghina ajaran agama lain? Bahkan ada gak orang islam demo menghina Tuhan agama lain? Nginjek atau bakar kitab agama lain? Tapi demo2 yg terjadi diluaar .. Ya Allah. Qur’an diinjak, dibakar, bahkan Nabi Muhammad dibuatkan kalikatur nya dengan sosok yg hina. Coba.. Pernah gak ada orang non muslim yg berkunjung atau tinggal dinegara mayoritas muslim ketika sedang mengenakan atribut keagamaan nya kita paksa lepas, kita injak2? Tapi sudah tidak terhitung lagi berapa saudara kami yg diperlakukan tidak pantas ketika islam menjadi agama minoritas dinegara tersebut, hanya karna mengenakan atribut keagamaan.

Dokter Zakir Naik yg dalam debatnya sangat berani mengkritik kitab agama lain. Tapi apa pernah beliau bilang umat nasrani dibodoh2in sama bibble?

Jadi siapa yg rasis?

Dalam syariat islam jelas.. haram hukumnya menghina sesembahan agama lain. Dan itu tertera dalam Al-Qur’an. Dan islam berlepas diri dari tindakan terorisme, penyerangan atau pemboman rumah ibadah agama lain. Karna dalam situasi berperangpun nabi kita Sallaullahu Allahi Wa Sallam melarang melakukan itu.

Jadi jangan sotoy ngajarin islam toleransi. Islam udah toleransi dari kalian belum bisa bicara toleransi bahkan dari kalian belum bisa bicara sama sekali.

#SayaToleransi #IslamAgamaToleransi

Oleh-oleh dari pasar

Ini gelang oleh oleh dari mama waktu jalan jalan keluar.

LUAR RUMAH, yaitu pasar hihi.

Harganya mungkin gak mahal. Cuma gelang yg dijual dipinggiran pasar sama abang abang kaki (nya) lima. Tapi gelang ini berharga, karna dari mama. Bodoamat sama harga dan belinya dimana. Bodoamat keliatan norak kalau dipakai karna murah.

Tapi aku bahagia pakainya, karna ini dari mama. Dia mesti luangin waktunya sejenak, untuk berhenti diabang abang, terus milih. Dia mesti keluarin uang, yg emang gak banyak tapi  bisa untuk beli keperluan dia yg lebih penting drpd cuma beli gelang yg gandulan nya curut ini. 

Dan satu hal sih yg paling dalem mama yg suka lupa, abis nyemplungin garem ke sayur semenit kemudian nanya ini sayur udah digaremin belom yaa. Masih inget kalau anaknya ini dari kecil centil, suka banget pakai gelang2an. 

Ini kaya ngingetin waktu kecil banget.

Kalian ngerasa gak sih rasanya beda banget kalau kita udah segede gini orangtua kita beliin sesuatu untuk kita, kaya Ya Allah repot repot.

Percakapan yg selalu bikin nyeess itu ketika kita udah ngerasa udah gede, untuk masih dipeduliin kebutuhan nya. “Udahlah mama gak usah mikirin aku..”

“Gak ada orangtua yg gak mikirin anaknya, pagi, siang, malem”

Tapi ternyata sampai kapan pun kita tetep putra/putri kecilnya ibu kita. Gak peduli berapapun umur kita :”

Jazakillahu khaair mama.

Antara Jilbab Atau Kerja?

Kadang nih ketika lagi bengong terlintas dipikiran cerita cerita masa lalu. Hal hal yg pernah kita lewatin kaya langsung terputar lagi dikepala. Kaya lagi nonton video rekaman nya hahaha.

Kaya hari ini tiba-tiba kebayang dulu, pernah ada fase dimana susah banget nyari kerja. Haha. Serius! Pengen banget bisa punya penghasilan karna lulus SMA itu orangtua udah gak boleh biayain lagi. Taro lamaran sana sini, ikut tes dari mulai tes psikolog, tes tulis rempooong banget padahal cuma mau jadi kasir minimarket haha. Lamaaa banget berbulan-bulan gak ada kabar, semuanya gak ada kabar. Nah tiba tiba, gak tau kenapa pada kompak banget. Pas aku mutusin Hijrah pakai jilbab syar’i dan posisi masih nganggur mereka pada tlp. Baru aja sekitar 1 minggu aku pakai hijab syar’i. Aku diminta suruh dateng panggilan. Yg aku ingat jadi customer service sama jadi kasir itu. Dan gajinya lumayan sih hahaha.

Aku bilang “Tapi mbak saya sudah pakai Jilbab syar’i” “oh begitu, ya bisa dipikirkan lagi mbak dan kita tunggu kedatangan nya”

Semua orang yg aku curhatin kompak bilang “yaudah terima aja yg pentingkan tetep pakai Jilbab lagian lu juga baru kan kaya gini” Hahaha. Terus ada lagi, “Gpp terima, selama kerja pakai celana nanti, pulang pakai rok lagi”

Ada juga “Pakai kaya gitu nya (syar’i) nanti aja kalau sudah menikah, kalau udah ada yg nafkahin” wkwkwk

Gak ada yg berpihak untuk mempertahankan Jilbab ini hahaha. Belom lagi nyirnyiran keluarga banding2in ama sodara2 yg udah lebih dulu mandiri, kerja sambil kuliah. Udah bisa nyicil rumah sendiri and blablabla. 

Tapi endingnya…. Semuanya aku tolak. Hahaha. Terus semua orang makin2 nyalahin aku ya ini lah ya itu laah wkwk. Mau jadi apa kamu and blablabla 

Terus kataku “Ihhh siapa tau ini cuma jebakan betmen tau! Allah cuma mau nguji aku kira2 istiqomah gaaak” hahaha.

Tapi menurut aku ini salah satu masa terindah dalam hidup aku yg pernah aku lewatin. Jiyaaa haha Ada laaah yg gak bisa aku ceritain wkwkwk.
Pokoknya bersyukur bangetlah kenal manhaj salaf, Alhamdulilaaah.
Daah, itu aja kenangan yg kembali terputar hari ini πŸ˜€