Perjalanan Mengenal Islam…

tumblr_mwaz6tM6Ng1rzhrhzo3_1280

Mungkin baca judul diatas agak kaget, “haa? Awal mula mengenal islam? Emang Kamu mualaf?” “kan namamu islami banget..” atau “emang selama ini kamu belum kenal islam?”

Haha Nggak sih..

Ya.. Saya memang terlahir sebagai seorang muslim dari Rahim seorang ibu yang muslim, dari bapak yang juga lahir dari Rahim seorang ibu yang muslim dan begitu seterusnya. Jadi bisa dikatakan darah yang mengalir dalam diri ini dari nenek buyut hingga kedua orngtua saya adalah darah islam. Yang mana memang dari kecil, saya tak lepas dari kehidupan layaknya seorang muslim, di didik untuk mendirkan sholat, belajar membaca qur’an, dikenalkan puasa, dan rutinitas seorang muslim lainnya.
Tapi saya merasa seperti mualaf dan saya baru merasa mengenal islam, kira-kira setahun yang lalu.. iya serius.
Dari kecil saya hanya diperintah harus sholat, ngaji, dan wanita itu memang harus pakai jilbab. Tapi.. saya nggak tau, kenapa?

Kenapa sih pagi-pagi buta harus bangun, untuk sholat subuh, nanti ketika siang, pulang sekolah, abis makan, mau tidur atau main kenapa harus sholat dzuhur dulu? Terus bangun tidur siang, abis mandi kenapa mesti sholat lagi? Terus pergi ngaji, dan kenapa sih mesti belajar baca qur’an?
“Terus kenapa setiap magrib aku mesti matiin tv dan ditarik-tarik mesti sholat, jeda azan magrib ditv kan cuma 3menit, kalau aku tinggal sholat, nanti aku ketinggalan adegan serunya. Kenapaaa?”

Itulah macam-macam protes saya dulu.

Ketika kecil, setiap pulang sekolah, saya harus belajar baca iqra dulu sama mama sebelum pergi ngaji ba’da ashar, dan kalau bacaanku salah, mama nggak segan marahin saya bahkan nyubit. Karna emang saya nggak benar-benar serius, bacaan saya selalu salah, karna diotaku cuma ada buru-buru selesai terus main. Bodoamat sama bacaan iqra karna temen-temen udah kumpul dilapangan buat main sepeda.

Fyi saya anak perempuan yang aneh, gayanya feminim, hobinya dandan, koleksi bando dan jepitan tapi naiknya sepeda BMX :v

Lambat laun sampe akhirnya syifa adik saya lahir, selang beberapa tahun lahir lagi adik kedua saya, sampai adik saya yang ketiga. Makin lama mama jadi sibuk ngurusin adik-adik ditambah beliau waktu itu udah nggak full jadi ibu rumah tangga lagi tapi sambil berjualan jadi udah mulai nggak ada lagi, belajar iqra sepulang sekolah, mama udah nggak sempet lagi periksa laporan kartu ngaji, ngulang atau lanjut kesurat berikutnya. Sampai saya SMA dan saya udah nggak mau ngaji lagi, karna dulu berangkapan udah SMA berarti udah gede, jadi gak perlu ngaji-ngaji lagi, padahal bacaan qur’an saya masih buruk dan saya masih aja harus dimaki-maki dulu bahkan ditarik sama mbah uti untuk sholat. Ya pada akhirnya saya emang sholat, tapi hanya dihadapan mereka.

Puasa.. dari kecil saya sudah didik untuk berpuasa, saya sudah terbiasa puasa dari umur 5th, bahkan waktu kelas 1 SD saya sudah mampu sampai magrib dan hanya bolong 1-2 aja itupun biasanya karna kepasar pas beli baju lebaran :p sama pulang kampung. Karna orangtua saya bilang kalau nggak puasa nggak bakal dapet uang & baju lebaran!

Karna saya nggak pernah puasa yang benar-benar karna Allah, jadi ketika SMP saya hanya puasa dirumah, pulang sekolah ceritanya ngabuburit main kemall kebetulan sekolah saya deket mall, mainlah ketempat game, kaya timezone gitu, dan game favorit dulu, lupa namanya apa pokoknya yang ngedance nginjek warna, sesuai warna dimonitor, kaya guitar hero gitu, dulu kayanya berasa keren banget, karna kalau lagi main suka dikerumunin ditontonin orang.

Abis dance-dance gitu, kan haus.. terus minum es teh manis, abis mall nya banyak mbak-mbak seliweran bilang “yang haus.. yang haus..” bulan puasa gitu, ya haus semualah pasti. mbak-mbaknya aneh-_- semoga Allah beri hidayah.. awas kalau bulan ramadhan masih teriak “yang haus.. yang haus lagi..” tak jitak :p

Udah kenyang jajan dan minum, lalu pulang sampai rumah puasa lagi. Sampe rumah sok-sokan capek,. *tutupmuka* T_T

Terus Jilbab, dulu saya paling males kalau pakai itu, waktu disekolah dulu, ketika dikelas nggak ada guru saya suka buka jilbab karna gerah, dan digletakin gitu aja dimeja, bahkan pernah sampe keinjek-injek 😥
Waktu itu lagi seru becanda cekikikan bareng temen, lagi seru cerita kejadian lucu, yang tadinya temen-temen lagi ketawa dengerin cerita saya, tetiba mereka diam, dan hanya saya yang masih cekikikan, aneh juga akhirnya saya noleh kebelakang ternyata guru BP lagi berdiri sambil melipat tangan dengan mata yang melotot “MANA JILBAB KAMUU???” akhirnya dia ambil jilbab saya dan menggantinya dengan “TAPLAK MEJA KEMBANG-KEMBANG” iya satu harian itu saya beda dari yang lain. Yang lain pakai jilbab putih polos, saya KEMBANG-KEMBANG! *antimainstream*

Gaya jilbab waktu sekolah dulu mengenaskan, udah tipis ditambah rambut keluar-keluar. Pokoknya metal bangetlah..

Makanya temen sekolah saya dulu pas liat penampilan saya sekarang, mereka mangap 2 jam, hahaha saking kagetnya. :p

Dari mulai jilbab yang nggak karuan bahkan ogah-ogahan pakainya sampe puasa bahkan sholat yang berantakan, itu disebabkan karna belum tau kenapa harus sholat? Kenapa harus puasa? Dan yang paling utama adalah karna belum kenal&cinta dengan islam. Dan jawaban yang saya dapat dari keluarga tentang banyaknya pertanyaan “kenapa” itu hanya sebatas “karna kita orang islam”

Ini pelajaran buat saya (calon orangtua) dan para orangtua, bahwa kita jangan hanya perintah anak untuk sholat, untuk puasa dan lainnya, tanpa menyertakan alasan bahkan kalau perlu dalil, manfaat dan keutamaan. Dan dari pengalaman saya, lebih baik kita lebih dulu memperkenalkan islam, mengajarkan tauhid, memperkenalkan Allah, Rasulullah, hingga akhirnya menumbuhkan rasa cinta kepada agama, tuhan dan nabinya. Hingga kalau sudah cinta ia akan melakukannya dengan ikhlas bukan hanya didepan kita, dan ia akan takut meninggalkannya bukan karna kita, tapi karna dia tau bahwa ada Allah yang tidak ada satu hal apapun lengah dari penglihatannya.

Sampe akhirnya Allah membuka pikiran yang butek ini >< bermula ketika muncul pertanyaan.. dari obrolan ringan antara saya dan teman..

“kenapa kamu pakai jilbab?”
“karna aku orang islam”
“kanapa kamu islam?”
“karna orangtuaku islam..”

Dari jawaban yang singkat itu akhirnya muncul pertanyaan-pertanyaan dihati, oiya ya kenapa aku islam? sebenarnya islam itu apa? yang saya tau selama ini, itupun mengutip dari perkataan guru agama islam disekolah, beliau selalu mengatakan islam itu adalah agama yang paling benar, dan diridhoi oleh Allah. tapi beliau nggak menjelaskan benar dari segi apanya? Bukan kah semua agama pun mengajarkan kebaikan dan kebenaran? Jadi.. apa istimewanya islam dibanding yang lain? Kalau begitu berarti ini memang masalah pada keturunan, karna terlahir dari ibu-bapak yang islam maka seseorang dikatakan muslim, terlahir dari ibu-bapak yang bukan islam, maka dia dikatakan non muslim.

Tapi… apa iya sesepele itu? Apa iya seremeh itu? Apa benar aku islam hanya karna kedua orangtuaku islam?

Akhirnya saya mulai penasaran, dan mulai mau belajar islam lebih dalam ketika mulai belajar, saya mulai dengan membaca buku-buku islami, sampe cari-cari pengajian yang cocok, dari mulai pengajian yang suka nyanyi-nyanyi, berisik, banyak alat-alat musiknya,. Dan yang bikin saya kaget, saya liat mereka berlebihan sama kyai mereka, ketika kyai mereka datang langsung disambut sama tabuhan gendang, dan salawat yang dinyanyiin, terus mencium tangan sang kyai sampai diputer-puter, katanya biar “berkahnya nular” (?)

Saya yang baru sekali ngaji udah kapok nggak mau dateng lagi, ngebosenin dan sama sekali nggak menjawab pertanyaan-pertanyaan saya, karna isinya hanya anak- anak muda, yang semangat mukulin gendang, sama kerincingan, yang fanatic sama kyainya, isi ceramahnya yang udah sering disampaikan guru agama islam disekolah, yang udah sering saya denger ditv-tv. Begitu-begitu aja.

Hingga akhirnya ramai terdengar kata “salafy” ditwitter.. penasaran akhirnya saya mengetik kata kunci “Apa itu salafy?” digoogle, membaca keterangannya diwikipedia membuat saya tertarik dan penasaran mencari info pengajian salaf didaerah bintaro. Tapi kajian yang pertama saya datangi, itu didaerah blok M.

Ketika saya datang, dan duduk diantara wanita-wanita dengan jubbah dan kerudung yang panjang, saya melihat alangkah indahnya mereka, saya benar-benar hanya diam melihat mereka lalu lalang, dan berkata didalam hati

“Ya Allah, ini saya lagi dimana? Mereka itu siapa? Ini tempat apa?”

Kalau masalah cadar saya sudah nggak asing, karna sudah ada beberapa tante saya yang pakai jadi sudah terbiasa. Yang bikin menakjupkannya adalah, saya hampir nggak percaya kalau ini dijakarta, dimana kebanyakan wanita Jakarta itu gemar berlomba-lomba memamerkan keindahan auratnya, mengenakan pakaian mewah dan sexy dengan make-up yang tebal, tapi ternyata ada sekumpulan wanita dan ini nggak cuma satu dua orang, tapi banyak yang mereka justru sebaliknya menutup detail auratnya, sederhana dengan jilbab panjangnya, tapi.. mereka nggak kalah cantik bahkan jauuh lebih terlihat cantik, dan ini dijakarta! Wanita merokok dijakarta itu bukan lagi hal yang tabuh, tapi disini boro-boro wanita, yang laki-laki pun enggak. Mashaa Allaah.. segala puji bagimu ya Allah yang telah mempertemukan aku dengan mereka..

Lalu, ketika mulai duduk dan mendengarkan kajian, saya langsung merasa “ini yang saya cari” majelis ilmu yang benar-benar majelis ilmu, yang didalamnya saya mendapat ketenangan, yang dimana laki-laki perempuan benar-benar terpisah, saya merasakan bahwa inilah baru yang namanya salah satu taman surga Ceramah ustadznya beda, dan belum pernah saya denger banyak ilmu baru yang saya dapat, ditambah judulnya menarik, bikin penasaran. Dan yang paling penting ini aman untuk telinga saya, karna nggak ada suara orang mukul gendang sama kincringan keras-keras. Nggak ada desekan-desekan cuma buat cium tangan kyai.

Menganal manhaj salaf bukan hanya membuat saya mengenal sunnah-sunnah rasulullah sallaullahu’alahi wa salam, tapi juga membuat saya mengenal islam, menyadarkan saya bahwa selama ini, ternyata saya belum kenal islam.
Semua pertanyaan saya, terjawab disini. Semuanya jelas, kenapa harus sholat? Dan betapa besarnya dosa meninggalkannya bahkan itu adalah pembeda orang antara kafir dan beriman. Kenapa harus puasa? Dan kenapa wanita harus berjilbab dan dilarang menampakan auratnya kepada laki-laki non mahram. Semuanya jelas, dan ilmiah.

Disini saya mengenal tauhid betapa pentingnya mentauhidkan Allah dan betapa bahayanya syirik.

Membuat saya akhirnya tau tujuan saya diciptakan. Seperti diparagraf awal, saya mengatakan saya seperti seorang mualaf, itu benar! Kenapa? Karna setelah mengenal manhaj salaf saya benar-benar merasa harus memulai semuanya dari awal, saya belajar lagi bagaimana sholat yang benar, saya mulai dengan membeli buku-buku tuntunan sholat sifat sholat nabi, lalu latihan mempraktekannya depan layar monitor sambil melihat videonya. Belajar bagaimana jilbab yang benar, dan ibadah-ibadah lain sesuai dengan sunnah rasul sallaullahu ‘alahi wa sallam.
Dari kecil, bahkan dari lahir saya islam tapi baru sekarang saya bangga terlahir islam, islam sudah membagakan dan anugrah terbesar sejak pertama kali diturunkan hanya aja saya yang selama ini jauh dan belum menganalnya secara mendalam. Islam itu seperti laut, telihat indah dari sisi manapun, tapi, kalau mau merasakan keindahannya harus terjun dan menyelam kebawah, maka engkau akan takjub betapa indahnya islam.
Dan dengan Manhaj salaf lah, engkau akan tau, bagian bawah dan terdalam islam . manhaj salaf memperkenalkan betapa indahnya islam yang murni itu, yang sesuai dengan apa yang diajarkan nabi kepada para sahabat, tidak ada pengurangan dan penambahan. Begitu sederhana dalam beribadah.

Kini ketika ditanya “kenapa kamu islam?” jawabnya bukan lagi “karna orangtuaku islam” tapi kenapa saya islam?

Itu karna saya, kamu dan kita semua yang masih islam hingga detik ini, itu adalah orang-orang pilihan, yang nggak semua orang dianugrahi itu, karna betapa banyak mereka yang lahir dari Rahim seorang ibu yang islam bahkan dari kecil hidup dengan cara islam tapi ketika dewasa ia meninggalkan islam hanya karna cinta atau alasan duniawi lainnya. Mereka malam masih beriman tapi ketika pagi hari, telah kafir. Dan begitupun sebaliknya.

Jadi apa yang masih membuat kita belum bangga dengan islam? Masih malu-malu menunjukan keislaman kita? Bahkan sampai ada istilah “islam KTP”

Seorang muslim harusnya sudah terlihat dari penampilannya, tanpa harus membuka dan mengecek agamanya diKTP, tunjukanlah kepada dunia, bahwa saya adalah orang islam.

Maka dari itu mari bebenah dan tanyakan dalam hati “Apa benar kita sudah mengenal islam?” “apa benar kita sudah benar-benar mengenal siapa nabi kita?” karna tak kenal maka tak cinta. Sudah benarkah sholat kita? Wudhu kita? Jilbab kita? Inilah pentingnya ilmu sebelum amal.

Tulisan ini ditulis ketika sedang mengingat-ngingat waktu pertama menganal sunnah, saya berharap dengan memngingatnya semoga bisa menjadi api baru ketika letera iman mulai redup. betapa dulu banyak rintangan, perjuangan dan pertentangan yang terjadi. Walau kecil dan nggak seberapa 😀
Perubahan ini, bukan hanya teman yang shock sampe mangap 2 jam 😀 keluarga saya pun.. Dulu mbah utiku sering ngelus dada, sambil bilang

“mbah tuh kasih namamu Fatimah, biar kamu tuh mencontoh putrinya nabi.. kok ya disuruh sholat aja susah banget..”

Jadi kalau keluarga nanya kenapa kok jadi berubah drastis, saya hanya jawab

“nama itukan doa, jadi sekarang aku cuma lagi berusaha ngabulin doanya mbah uti.. “

Semoga tulisan yang sama sekali nggak menginspirasi ini ada manfaatnya, karna pasti masih banyak ceritai teman-teman yang lebih menginspirasi dan lebih banyak faedahnya. Semoaga Allah menjaga iman dan islam kita, dan istiqomahkan kita diatas sunnah. Aamiin.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s