Tentang Pengemis

  
Udah beberapa tahun ini tidak lagi kasih uang kepengemis meski pun cuma gopek.

Ke pengemis yang masih bisa sebenarnya dia untuk kerja. Yang kaki dan tangannya nggak kenapa-kenapa, matanya masih melihat jelas.

Atau juga keorang-orang yang datang bawa-bawa brosur mengatasnamakan masjid atau anak yatim. Kadang bilang maaf aja..

Seringnya mereka yang bawa brosur ini maksa lhoo.. Sering banget didatengin. Udah bilang maaf masih keukeuh.. Berapa aja mbak, seikhlasnya kami terima.. Terus maksa dan nggak mau pergi kalau belum dikasih. Sampai pernah saya tanyain ini dari mana, masjidnya dimana? Tapi cuma jawab nama masjidnya aja alamatnya nggak. Terus dia kesel. Udah deh mbak kalau nggak mau kasih mah yaudah!

Pernah akhirnya saya kasih. Karna yang datang laki-laki 3 orang, takut juga. Udahdeh kasih aja biar cepet pergi, tau gaak pas kasih uangnya, terus tutup pintu. Mereka langsung rebutaan. Semenjak itu, gak mau lagi. Meskipun mereka 10 orang. *tapi stand by pentungan dibelakang kalau mereka macem2* hahaha..

Pernah juga ada orang pengen sok islami “Asalamualaikum akhwat.. ” Dia terus2an nyebut saya akhwat “iya akhwat.. Kami dari sini akhwat” haha mungkin maksud dia “ukhti” lol..

Nah kalau ini pengalaman temen, lebih extreme lagi kalau dia. Ada orang yang minta sumbangan, ngasih alamat lengkap masjidnya beserta no. Tlp. Terus ditlp beneran.. Ketawan deh bohong, pihak masjid mengaku nggak pernah suruh orang untuk minta-minta. Akhirnya ditegur.. “Ini kata masjidnya bukan pak.. Wah bapak mau bohong yaa!” Tertegunlah dia. Terus pergi sambil menggerutu.. Kalau gak mau ngasih yaudah. Haha..

Kemarin temen abis ketipu juga. Tokonya didatengin ibu-ibu, ngaku dari dinas minta uang kebersihan.. Dikasih aja. Ternyata didepan kepergok satpam.. Habislah dia diintrogasi ternyata bener, nipu.

Tapi ada, nih temen satu dia ngeyel banget.. Suka kasih uang ke ibu-ibu yang masih kuat, padahal.

“kok lo kasih sih…”

“Emang kenapa, gue mau ngasih..

*maaf kalau bagi sebagian orang kata lo-gue itu kasar. Tapi bagi kita yang muda itu hal yang biasa. Hahaha gak deng becandaa.. kalau sama seumuran udah kenal lama, disini biasa pakai lo-gue*

“Tapikan liat dia masih kuat. Males aja dia..”

Tiba-tiba dia diam menatap saya dengan tatapan yang seolah2 saya adalah orang yang paling jahat dan pelit sedunia.

Mungkin kalau diftv kaya cowok yang bilang ke cewek “Aku udah gak cinta lagi sama kamu! Soalnya kamu suka nyomot bakso aku kl kita lagi makan berdua!”

Terus ceweknya cuma jawab “Kamu jahat! Aku benci sama kamu!” Terus pukul2 manja.

Tapi sayangnya kita bukan tipe wanita se-geli-itu -_-

“kalau lo mau ngasih kasih aja. Urusan dia bohong biar itu jadi urusan dia sama Allah!” Katanya.

“Ya bukan masalah itunya… Tapi..”

“Apa?”

Ah sudahlah.. Kalau dilanjutkan bisa sampai pagi. Kita emang dari dulu udah sama-sama keras, sama-sama kuat sama prinsip masing2. Dalam hal apapuun. Dari jaman SMA. Temen saya ini selalu membuat saya gagal mengungkapkan apa yang ada dikepala saya. Karna dia selalu punya jawaban yang kuat, yang mematahkan pendapat saya tapi nggak bikin saya manut sama pendapatnya. Begitupula sebaliknya. Pokonya isi kepala kita jarang banget sama.

Dia adalah fulanah. Pada postingan saya “Akhirnya Allah pun menyentuh hati fulanah” yang udah pernah baca pasti tau 😀

Menurut saya tidak kasih uang kepengemis bukan pelit. Tapi itu, prinsip.

“Kasih seribu dua ribu aja apa susahnya, segala nuduh orang nipu”

Bukan masalah seribu duaribu tapi lebih kepada didikan. Pikir deh kalau semua orang dijalan berpikiran “yaelah seribu doang” kali perapa puluh yang lewat. Jadi kaya lah dia..

Akhirnya apa? Dia jadi terdidik minta-minta.

Nah. Kalau aja semua orang sadar. Nggak kasih pengemis walaupun cuma gopek.. Pendapatan nya yang tadinya ratusan ribu perhari jadi nol rupiah.

Maka dia nggak akan mau ngemis lagi.. Gopek yang kita pikir nggak berharga.. Akhirnya kita kasih ke mereka. Dampaknya besar lhoo.. Bukan mereka gak bisa makan jadi makan. Tapi mereka jadi malees.

Dibanding kerja. Yaiyalah enakan ngemis.. Gak capek duduk aja pakai baju compang-camping. Dapat uang.

Lagian gak kasih uang ke mereka sebenernya itu lebih membantu mereka kebanding kasih uang mereka lhoo… Seriuss..

Kita bantu mereka, untuk move on kekehidupan yang lebih baik. Juga dalam hal akhirat, karna dalam islam fix minta-minta itu haram.

Coba dipikirkan lagi. Jangan liat gopeknya, seribu duaribunya. Tapi pendidikan yang kita kasih ke mereka..

Kalau memang kita mau berinfaq, sedekah.. Lebih baik ke tempat-tempat yang memang jelas dan transparan. Mau menyumbang dana untuk masjid, lebih baik datang langsung. Atau ke anak yatim, banyak kok rumah yatim yang amanah.

Atau bisa juga via online yang hanya tinggal transfer seperi ACT, Peduli Muslim, etc.

Ya kalau kesitu kan nggak bisa gopek.

Yaudah ceplosin aja ke kontak amal dimasjid. Kalau gak kecelengan, nanti kalau udah banyak bisa ditansferin.

Sayang-sayang.. Kalau uang kita akhirnya malah disalah gunakan.

Emang sih. Niat kita bantu lillahita’ala. Masalah bohongnya itu urusan dia sama Allah. Tapikan kita juga harusnya bisa lihat dan nilai.. Maka lebih baik tersalur ketempat-tempat yang benar-benar lebih membutuhkan doong?

Btw,masalah mengemis dalam islam ini ada penjelasannya https://pengusahamuslim.com/4758-mengemis-yang-haram-dan-mengemis-yang-halal.html

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s