Dear, LGBT

image

Untuk kamu yang merasa bahwa dunia, masyarakat, keluarga bahkan Tuhan tidak Adil kepada kaum mu, LGBT. Kamu salah..

Mbak-mbak dan mas-mas LGBT.. Saya mau cerita deh.. Boleh yaak cerita jangan direport dulu yaak.. 😂

Saya sudah tau dunia LGBT sejak smp lho.. SMP udah LGBT? Ho’oh. Saya menyaksikan sendiri bahwa LGBT itu bukan bawaan lahir.. Seriuus karna butuuh proses juga agar bagaimana bisa menjadi LGBT sejati. *cieileh* karna gak ada bayi ujuk-ujuk berojol langsung LGBT, TAPI…. saya Saksi ya! Bukan BUKTI! Camkeun.

saya melihat bagaimana proses seseorang yang tadinya normal lalu jadi menyimpang.. Jadi ELJIBITI.
Temen sebangku saya, sewaktu smp.. Yang kita tiap hari becanda.. Rangkul2an, keplak2an, suka nyatetin tugas saya… Suka jajanin saya.. Pokoknya kita deket banget.. TERNYATA.. LGBT! Pas denger dari mulutnya.. Shock! Bayangkan anak smp sudah menyimpang… Padahal pada waktu itu LGBT gak seberani sekarang, masih tabuu banget, pas denger.. Jedeeeeerrr! Rasanya saat itu juga pengen pulaang… peluk mama.. “Aku ternoda mamaaa.. Aku kotooor” tapi pasti saya ditempeleng.. Kemeja sekolah kena cipratan saus cakwe aja dia ngomel-ngomel se jam.. Apalagi ini!
Andai mamaku, kaya mama-mama diiklan rinso 😕

Ok. Lanjut.

Temen saya sedari kecil normal.. Punya ketertarikan dengan lawan jenis, kalau memang LGBT itu bawaan lahir dan sewaktu dia jadi LGBT adalah proses dia sudah menemukan jati dirinya, tentu dia gak akan pernah punya rasa ketertarikan kpd lawan jenis doooong… Atau trauma karna pernah disakiti lawan jenis? Bisa jadi LGBT? Gak juga ah.. Ya itu salah satu sebab bisa tapi gak melulu.. Kalau dia tidak datang ketempat yang salah, temenku banyak kok yang punya trauma sama laki-laki, tapi Alhamdulilaah gak jadi LGBT malah jadi gak mau pacaran lagi.. Karna akhirnya sadar kalau pacaran itu haram, menyibukan diri untuk hadir kemajelis ilmu belajar agama, karna dia datang ketempat yang benar, jadi… Intinya ini hanya masalah TEMPAT! PERGAULAN! Kamu.. Kamu yang sekarang jadi LGBT karna dulunya trauma sama lawan jenis.. Kalau aja hal pertama ketika itu terjadi kamu dateng tempat yang benar, maka insya Allah kamu sekarang adalah orang yang normal.
Temenku itu dulu dia punya idola kakak kelas laki2 yang dia suka banget. Dia sering naksir cowok, dari kecil malaah. Dia normal.. Gadis yang anggun… *sama seperti saya* *oekkk*
Dan tidak punya trauma masa kecil. Trauma2 apapun..
Semua ini berawal karna YA… PERGAULAN.. Saya merasa ada yang aneh, karna biasanya kalau istirahat kita jajan berdua, udah beberapa hari ini setiap istirahat dia menghilang, pulang juga.. Biasanya ngangkot bareng, sekarang dia sll buru2 padahal.. Saya kangen ngangkot bareng dia.. Soalnya kembalian angkot dia suka buat saya 😚

Terus suatu hari dia curhat, katanya dia sekarang sudah punya pacaar. Denger dia pacaran aja saya kaget. Yaiyalah. Kata mama, kalau ketawan pacaran.. Mau langsung dikawinin gak usah sekolah lagi. Jadi dulu bagi saya -walaupun belum ngerti hukumnya- pacaran itu sesuatu pelanggaran besar. Lebih-lebih dia bilang pacarnya CEWEK! Alamak!!

Dia pacaran sm kakak kelas…
Terus saya masang muka takut.. Terus dia natap saya sambil bilang “tenang.. Gue gak bakal naksir sama cewek kaya lu!”
Alhamdulilaah.. Walaupun kata2nya asem, tapi menenangkan 😂
Tapi ini sesuatu yang wow.. Rasanya detik itu juga langsung pengen bilang mama saya, mamanya dia, bilang pak guru, bilang bu guru, bilang kepala sekolah, kepala desa, kepala toko alfamart (kebetulan kpl toko alfamart deket sekolah, tante saya) 😂
tapi diancem sama dia, kata dia.. “Kalau lu bilang2 gue sumpahin mulut lu robek” bodonya percaya aja lagi! Kalau diinget2 coba aja dulu saya langsung lapor pasti langsung segera diusut. Nih tips buat adek2 kalau liat temennya menyimpang langsung lapor aja jangan takut.
Dari dia saya jadi tau banyak istilah2 dikalangan mereka, tapi sekarang udah lupaa.. Ada sebutan2nya gitu… Ada ciri-cirinya jugaak! Aduh yang itu lupa juga, padahal penting… Terus dia cerita jadi ttp ada yang berperan sbg cewek dan ada yg berperan sbg cowok… Yg peran cowok gaya nya cowok bgt.. Bahkan kesekolah aja pake celana, rambut pendek, malah dimowhak2 gituu.. Padahal cewek!
Malah yaa ada komunitasnyaa disekolah dulu.. Gank gituu.. isinya kaya gitu semuaa… Lesboong.. Dan turun temurun.. Caranya sama, yang kakak2 kelas pura2an jadi kakak2an unt ade kelasnya.. Deket lama2 nulaar cinta deh. Nauzubillahi minzalik…
Bahkan setelah lulus saya tau, ternyata yang Gay2 juga ada. Alamak!
*belokdikit* buat buibuu.. Kontroool teruus anak-anaknya liat kenalin siapa aja yang jadi temen deketnya.
Kalau lengah ya bisa-bisa kaya temen saya ini, ibunya gak curiga namanya sama-sama perempuan, dan gak semua yang peran cowok dandanannya cowok abis, ada yg biasa aja.. Nah itu kalau main kerumah berduan dikamar mamanya gak bakal curiga kaan.. Namanya sama-sama cewek.. Hati2 bgt buibuu ya Allaah.. Saya lihat banget gimana jijiknya dunia mereka itu.. Yang tidak bisa saya tulis disini.. Itu baru kelas SMP, baru tahap remaja laah.. Bagaimana lagi yang dewasa..
Bagaimana lagi dengan mas-mas dan mbak-mbaknya yang udah jadi LGBT sejati..
Sampai akhirnya kakak-kakak itu lulus, dan kami naik kekelas tiga.. Terus mereka putus. Alhamdulilaah. Eh.. Dapet lagi.. Cewek lagi. Haduuh. Sampai kami juga lulus.. Masih aja dia pacaran sama cewek, terus dia diterima di SMA favorit ditangsel.. SMA impian saya juga.. Tapi.. Nem saya kurang. Hahaha.. Akhirnya kita terpisah..
Seneng! Akhirnya.. Aku lepas juga dari dunianya yang complicated! Semenjak dia menyimpang, dia jadi bermasalah.. Hubungan ke keluarganya juga jadi buruk, padahal keluarganya belum tau. Tapi sedih juga.. Gak ada yang nyatetin tugas, dan jajanin lagi 😂😂😂
Terus pas lagi ngemall pulang sekolah, ketemu! dia sama pacarnya.. Pacarnya orang dewasaa! Gede, tinggi, laki banget. Dalam hati bergumam “Alhamdulilaah udah sembuh” tapi wait.. Wait.. Saya lihat dengan seksama.. Tetep gak bisa nipu. CEWEK! YAH! Terus saya histeriss.. Ketemu diaa.. Soalnya penampilannya sekarang KETCEH! Kaya artis! Ahay.. Pamer dikit dpn temen-temen punya temen ketceh! 😝 Tapi dia cuma ngebales dengan “itu temen-temen lo sekarang?” “IYAAA HEHEHE 😁😁😁” “oh. *mukanyadatar*” Asem 😑
Teruus gak lama kemudia denger kabar.. Sekolahnya mendadak jadi berantakan, baru beberapa bulan sekolah.. Tiba-tiba dia ilaang dibawa kabur pacarnya. Ya Allah serem.. Akhirnya ketemu, diluar kota. Mereka ngekost, tapi nasipnya kasian.. Ternyata selama ini dia dikurung sama pacarnya, pacarnya cemburuan banget, syaicoo.. dapet kekerasan juga.. Gak boleh keluar kamar sama sekali. Yang bawa kabur pacarnya yang dewasa itu yang saya temui dimall. Beberapa bulan akhirnya Alhamdulilaahnya ketemu, keluarganya minta bantuan polisi gitu katanya.

Tapi….. Itu semua sudah berlaluuu.. Mbak2 dan mas2 LGBT.. Kini dia sudah menjadi seorang istri.. Yang cinta dan dicintai suaminya, hidupnya sudah kembali normal.. doakan yaa teman2 semoga teman saya ini segera menjadi seorang ibu.. Karna itu yang kini sedang ia impi2kan. Jadi.. Setelah kejadian itu menurut cerita dia, dia ungsikan ke aceh. Gak tanggung2 jauhnya. Disana dia didik.. Main sama orang-orang yang normal, Akhirnya biiznillaah.. Sembuh total. Dan dia sadar itu semua adalah salah. Saat itu.. Bukan tidak suka lagi dengan laki-laki hanya saja.. Dia menutup hati karna merasa sudah mendapatkan cinta sejati. *Pret. Jadi tidak peduli lagi dengan jenis kelamin. Yang penting cinta. Nyaman, bahagia. Padahal gak tuuh.. Gak bahagia karna malah jadi banyak masalah, Gak nyaman karna selalu dihantui rasa bersalah.. Bukan cinta juga, karna tidak saling menjaga buktinya malah menyakiti dan egois menjauhkan dari orang-orang yang paling cinta dgnnya, ayah dan ibunya. Cinta, bahagia dan kenyamanan justru ia dapatkan bersama suaminya. Tidak dihantui rasa bersalah, makin deket dengan keluarga.. Ayah dan ibunya tenang.. Dan menemukan cinta yang sebenarnya.. Saling menjaga, mendukung dan membimbing untuk jadi manusia yang yang lebih baik lagi.. Tidak ditentang masyarakat dan agama. Bahkan berbuah pahala..
Naaah. Ini adalah bukti…! Bahwa LGBT adalah penyakit, bukan kodrat. Bukan bawaan lahir.. Dan bisa sembuh. Bisa banget!

Sekali lagi.. Kalau memang LGBT bawaan lahir dan proses dia menjadi LGBT adalah proses dia menemukan jati dirinya maka.. Dia tidak akan ada rasa ketertarikan kpd lawan jenis.. dan tidak akan pernah ada rasa tertarik, apalagi cinta kepada lawan jenis, buktinya.. Temen saya, dia sekarang sudah menikah dan sangat mencintai suaminya, saya tau.. Dia sering cerita kok dia cinta banget sama suaminya. Begitupula sebaliknya, meskipun suaminya tau masalalunya. Masya Allah.. Semoga mereka bahagia selalu.
Percaya deh. Kamu tuh gak diciptain salah, tapi kamu yang salah menempatkan diri kamu.. Allah gak mungkin salah dalam segaala haal terlebih dalam hal menciptakan. Allah tidak mungkin menaruh jiwa laki-laki ditubuh wanita begitupula sebaliknya.. Tapi kita yg sering salah dalaam segala haal, bukankah manusia memang tempatnya salah dan lupa, ya kan? terlebih dalam memahami penciptaanNya. Merasa bahwa kita tidak diciptakan sebaik/indah orang lain.. Sll merasa kurang, kurang tinggi, kurang mancung, kurang putih.. Kurang kayaa.. Kita sering salah, sering menuduhNya tidak Adil.. Padahal kita sendiri yg tidak adil.. Apasih adil itu? Adil itu bukan menyamaratakan.. Ingat. Itu bukan adil.. Tidak melulu yang sama itu berarti adil. Adil itu menempatkan sesuatu pada tempatnya. Sekarang, coba ngaca deh liat diri kamu.. Siapa kamu dulu, siapa kamu sekarang, bayangkan wajah kedua orangtua betapa bahagianya mereka ketika melihat anaknya lahir kedunia sebagai laki-laki/perempuan.. Dengerin hati kecil.. Pasti hati kecil kamu bilang kalau ini salah, bahkan jiwa kamu sendiri aja pasti gak akan nyaman. Karna kamu sudah tidak adil kepada diri kamu senidiri, Sekali lagi.. Bukan Allah yang tidak adil, bukan Allah yang salah menciptakan, bukan masyarakat, keluarga dan orang-orang yang menentang kamu yang tidak adil, tapi kamu sendiri yang sudah tidak adil terhadap jiwamu.. Karna kamu tidak menempatkan sesuatu pada tempatnya.

Kalau kamu, merasa dunia.. Keluarga, masyarakat, bahkan Tuhan tidak adil. Kamu salah.. Bukan mereka yang tidak adil tapi kamu yang kurang memahami arti dari “Adil”

Kembalikanlah semuanya pada tempatnya… 🙂

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s