Oleh-oleh dari pasar

Ini gelang oleh oleh dari mama waktu jalan jalan keluar.

LUAR RUMAH, yaitu pasar hihi.

Harganya mungkin gak mahal. Cuma gelang yg dijual dipinggiran pasar sama abang abang kaki (nya) lima. Tapi gelang ini berharga, karna dari mama. Bodoamat sama harga dan belinya dimana. Bodoamat keliatan norak kalau dipakai karna murah.

Tapi aku bahagia pakainya, karna ini dari mama. Dia mesti luangin waktunya sejenak, untuk berhenti diabang abang, terus milih. Dia mesti keluarin uang, yg emang gak banyak tapi  bisa untuk beli keperluan dia yg lebih penting drpd cuma beli gelang yg gandulan nya curut ini. 

Dan satu hal sih yg paling dalem mama yg suka lupa, abis nyemplungin garem ke sayur semenit kemudian nanya ini sayur udah digaremin belom yaa. Masih inget kalau anaknya ini dari kecil centil, suka banget pakai gelang2an. 

Ini kaya ngingetin waktu kecil banget.

Kalian ngerasa gak sih rasanya beda banget kalau kita udah segede gini orangtua kita beliin sesuatu untuk kita, kaya Ya Allah repot repot.

Percakapan yg selalu bikin nyeess itu ketika kita udah ngerasa udah gede, untuk masih dipeduliin kebutuhan nya. “Udahlah mama gak usah mikirin aku..”

“Gak ada orangtua yg gak mikirin anaknya, pagi, siang, malem”

Tapi ternyata sampai kapan pun kita tetep putra/putri kecilnya ibu kita. Gak peduli berapapun umur kita :”

Jazakillahu khaair mama.

Iklan

Antara Jilbab Atau Kerja?

Kadang nih ketika lagi bengong terlintas dipikiran cerita cerita masa lalu. Hal hal yg pernah kita lewatin kaya langsung terputar lagi dikepala. Kaya lagi nonton video rekaman nya hahaha.

Kaya hari ini tiba-tiba kebayang dulu, pernah ada fase dimana susah banget nyari kerja. Haha. Serius! Pengen banget bisa punya penghasilan karna lulus SMA itu orangtua udah gak boleh biayain lagi. Taro lamaran sana sini, ikut tes dari mulai tes psikolog, tes tulis rempooong banget padahal cuma mau jadi kasir minimarket haha. Lamaaa banget berbulan-bulan gak ada kabar, semuanya gak ada kabar. Nah tiba tiba, gak tau kenapa pada kompak banget. Pas aku mutusin Hijrah pakai jilbab syar’i dan posisi masih nganggur mereka pada tlp. Baru aja sekitar 1 minggu aku pakai hijab syar’i. Aku diminta suruh dateng panggilan. Yg aku ingat jadi customer service sama jadi kasir itu. Dan gajinya lumayan sih hahaha.

Aku bilang “Tapi mbak saya sudah pakai Jilbab syar’i” “oh begitu, ya bisa dipikirkan lagi mbak dan kita tunggu kedatangan nya”

Semua orang yg aku curhatin kompak bilang “yaudah terima aja yg pentingkan tetep pakai Jilbab lagian lu juga baru kan kaya gini” Hahaha. Terus ada lagi, “Gpp terima, selama kerja pakai celana nanti, pulang pakai rok lagi”

Ada juga “Pakai kaya gitu nya (syar’i) nanti aja kalau sudah menikah, kalau udah ada yg nafkahin” wkwkwk

Gak ada yg berpihak untuk mempertahankan Jilbab ini hahaha. Belom lagi nyirnyiran keluarga banding2in ama sodara2 yg udah lebih dulu mandiri, kerja sambil kuliah. Udah bisa nyicil rumah sendiri and blablabla. 

Tapi endingnya…. Semuanya aku tolak. Hahaha. Terus semua orang makin2 nyalahin aku ya ini lah ya itu laah wkwk. Mau jadi apa kamu and blablabla 

Terus kataku “Ihhh siapa tau ini cuma jebakan betmen tau! Allah cuma mau nguji aku kira2 istiqomah gaaak” hahaha.

Tapi menurut aku ini salah satu masa terindah dalam hidup aku yg pernah aku lewatin. Jiyaaa haha Ada laaah yg gak bisa aku ceritain wkwkwk.
Pokoknya bersyukur bangetlah kenal manhaj salaf, Alhamdulilaaah.
Daah, itu aja kenangan yg kembali terputar hari ini 😀