Islam itu Asik kok.

Mungkin banyak yg merasa terutama anak muda kalau udah hijrah itu harus berubah segala galanya. Termasuk kepribadian. Jadi kaya pada males hijrah itu karna kalau udah hijrah harus jadi sosok yg pendiem, kaku, gak asik lagi. Gal jiwa muda bgtlaah pkknya.

Padahal mah kan enggak kali. Kata Ustadz Zainuddin Ahmad, yg intinya Hijrah itu gak harus membuat kita jadi diri orang lain gais. Kita bisa tetep jadi diri kita. Karna kepribadian itu susah dirubah. Selama gak melanggar syariat gak perlu dirubah 🙂

Lo mau jadi apa kek, bebaas. Mau tetep ngejar  impiam bisaa. Selama yg lo mau gak ngelanggar syariat oke aja.
Salah satu alasan kenapa gue hijrah adalah gue mau memperbaiki hidup gue. Dan gue merasa yg paling bagus adalah dengan kembali kepada islam. Banyak yg gue mulai, banyak yg gue lewati sampai akhirnya ruju ke manhaj salaf tuh panjanglah ceritanya kalau ditulis disini bisa nyaingin novel nya JK.Rowling tebelnya. Gak deng lebay. Intinya ituu.. mau memperbaiki hidup. 
Pas lulus SMA itu kaya ngerasa harus memulai sesuatu hal yg akan besar nantinya untuk hidup gue. Tepat diusia ke 18. Gue mulai merubah hidup gue dan hijrah. Gue mikir gini sih.. nanti kalau dimasa depan ternyata gue gak sukses. Taulah ambisi anak umur 18 tuh apaan. Sukses diusia muda, punya ini punya itu and blablabla. Setidaknya kalau gue perbaiki hidup gue dengan islam, gue gak rugi2 amat hidup.  Gak double ngenes. Didunia gak suskes tambah2 diakhirat harus melewati kehidupan lebih menderita lagi. Gue gak mau mati sia sia.. Walaupun didunia gak bisa ngasih orangtua kebahagian (dgn jadi orang sukses) at least gue bisa kasih kebahagian ketika mereka udah kembali. Karna ada orangtua kelak yg merasa heran kenapa dia dapet derajat tinggi diakhirat padahal ya ibadahnya didunia biasa2 aja. Ternyata sebab istigfar anak nya. Dan dengan islam. Kalaupun gue nanti jadi orang sukses. Hidup gue jadi double seru, dan gue gak mau jadi orang yg rugi. Sukses dididunia doang, pas mati menderita.
Kalau masalah masa depan kita gak gemilang, tapi lo deket sama Allah. Hati lo adalah hati yg paling tenang dan bahagia sedunia. Karna manusia yg paling bahagia dan tenang hidupnya adalah manusia yg paling bahgia adalah manusia yg deket sama Allah.
Satu hal yg jadi pergolakan batin, gimana dengan masa muda gue? Jadi religius itu kan gak asik. Harus jadi orang yg serius sementara gue suka bgt becanda. Kalau ketawa ama temen2 gue kalau ampe nangis2. Paraah kalau udah becanda. Nah itu gimanaaa… 😑
Awal2 hijrah ya itu problemnya. Dan itu yg sempet bikin bingung. Sebenenya gimana sih. Bingung ama kepribadian gue 😂 soalnya kan kaya udah jadi semacem standard rata2 orang yg aktif dipengajian itu gitu yaa.. Pendiem. Ngomong nya dikit sekalinya ngomong tausiyah, gak suka becanda. Gitu2 deh.
Waktu dateng ke pengajian pertama kali ngerasain bgt deeh.. bener ajaaa dipengajian itu isinya cewek cewek yg lembut, beda bgt ama gue yg metal wkwk. Kalau ngomong pelannn bangeeet yg kalau ngomong ama gue mesti direpeat “APAH UKHTI?” “HAAH?” “KENAPA??” ampe mikir kayanya jilbab gue bahan nya ketebelan deh.
Terus mereka tuh kalau jalan kaya ada ritme nya gitu. Kalau ngomong selain pelan juga santai, beda deeh ama gue yg kaya wasit bola 😂 
Terus kalau lagi berhadapan ama mereka gue jadi orang yg paling gak lucu sedunia. Padahal kalau di genk gue *asik* gue jadi pelawaknya. Mereka mah ketawanya mesem doang. Gue jadi ngerasa krik banget, jadi salting sendiri. Padahal ceritanya udah heboh.
Pas kopdar kaya aneh gitu, kok kalau disocmed ni orang seru aslinya kok pendiem bgt gue jadi kaya heboh sendiri 😂
Sampe akhirnya gue ada diposisi dimana.. Gue berusaha untuk kaya mereka wkwk. Gue ngerasa hijrah gue kurang total. Jadi cewek yg lebih lembut. Terus ngomong juga mulai dirubah jadi aku kamu. Asli geli 😂 kalau ama mereka ngomong aku kamu enak2 aja, kalau ama temen deket, temen lama.. GELIIII 😂 gue malah dikira kesambet 😐 Terus ketawa juga jadi cuma mesem. Ini yg susaah.. Kalau ketawa gak sampe mukul2 meja gak saikk 😂😂😂 Kalau ngomong lemah lembut. Ini lebih geli lagi, karna kan beda lembut asli ama yg dibuat2 😛 
Kalau ada yg bilang, harusnya kalau udah hijrah tinggalin temen2 lama. Lho kenapa? Gue ngerasa nya malah sombong bgt gue mentang2 temen blm ngaji ngerasa gak sepadan lg main sm mereka. Selama mereka gak ngajak maksiat oke oke aja. 
Akhirnya berubah nya gak bertahan lama dan gue jadi kaya jijik ama diri gue sendiri 😂 karna gak pantes pake banget 😪 padahal kalau ditanya apa gue tomboy? Enggak. Malah dari kecil gue typical yg centil wkwk.
Tapi ternyata gue salah. Hijrah gak harus menjadikan kita jadi orang lain. Hijrah itu hanya merubah kebiasaan kita yg tidak baik menjadi baik gais. Islam itu cocok buat siapapun buat si pendiem, buat si asik kaya lo!  Jadi jangan ragu untuk hijrah karna islam ini mudah. Pikiran kitanya aja yg bikin seolah2 rumit. Dengan hijrah malah masa muda kita jadi double seru. Percuma seru seruan didunia doang diakhirat menderita. Dan satu hal gue sama sekali gak ngerasa dibatasin masa mudanya, islam cuma mengatur nya dengan baik dan lebib terarah 🙂 Memberikan kesadaran untuk terus inget bahwa ada kehidupan setelah mati. Dan itu masa depan yg sebenarnya. 

Gak bakal rugi dunia akhirat kalau kita serahkan hidup kita kepada aturan islam. Gak usah nunggu tua karna salah satu dari Tujuh golongan yg dinaungi Allah dalam naunganNya pada hari dimana tidak ada naungan kecuali naunganNya adalah anak muda yg tumbuh dalam keta’atan kepada Allah. 

Kalau masalah sikap menurut gue yang penting… gue bisa menempatkan diri, tau tempat dimana, tau diri siapa lawan bicara kita 😄 Attitude itu harus ada didiri siapapun. Kalau kata mama “Orang ya walaupun mukanya jelek kalau dia sopan semua orang seneng liatnya” 
Dan terus berusaha memeperbaiki dan merubah yg tidak baik 🙂
Dgn hijrah kita tetep jadi diri sendiri dengan tampilan yg lebib baik dan pemforma yg lebih okeee. Saik. Jadi gak bikin temen2 lama ngejauh karna ngerasa udah beda, kalau kaya gitu gimana ngajaknya coba? Gak bikin kita jadi exclusive dilingkungan malah harusnya jadi bikin banyak orang mau temenan sama kita. Dengan islam dan sunnah harusnya bikin malah orang2 jadi nyaman deket kita karna akhlak 🙂

Oke. Sekian cerita siang ini. Kepanjangan, bodoamat :mrgreen:

Modal Yakin Sama Allah

​”Saya bisa bangun rumah 3 lantai ituu..  cuma bermodal yakin aja sama Allah mbak..”

Kata seorang ibu muda, yang usianya belum 40th Tapi sudah sukses, Punya rumah yang mewah, usaha dimana-mana, dari mulai usaha buka toko, properti, sampai jual beli mobil mewah.. 
Padahal beliau bukan dari keluarga yang kaya. Selepas SMA.. Beliau cari uang sendiri. Kalau ditanya soal modal dia cuma jawab 

“Modal yakin sama Allah”

Siang tadi QaddarAllah kami ketemu. Kami ngobrol cukup lama. Dia memberikan banyaak sekali pelajaran lewat kisahnya.. Walaupun tidak semua saya serap.. Beliau menceritakan bagaimana lika-likunya akhirnya bisa mencapai posisi seperti sekarang. Sukses.

“Saya waktu seusia kamu ya, bisa dibilang gak ada duduknya mbak.. Paginya sampai sore saya harus bekerja, malamnya.. Saya kuliah.. Apa aja saya lakukan karna memang saya suka dagang”

“Saya gak bermodal apa-apa selain yakin sama Allah. Yakin aja mbaak.. Jangan malas untuk ikhtiar, apa aja kita coba.. Pasti ada hasilnya.. Saya yakin aja kerja keras apapun yg kita lakukan gak akan Allah diemin gitu aja.. Pasti dibalik itu Allah akan kasih hikmahnya, hasilnya. Allah itu suka kan sama Hambanya yg gak putus asa dan selalu berusaha.. “

“Iya bu betul..” 

“Kunci lainya mbak, bisnis itu koneksi.. Nah bagaimana caranya biar kita itu banyak temen.. Jadi kita harus baik sama semua orang, ramah, jangan jadi orang yg jutek… Jangan capek-an, kerja keras.. Kalau mau hasilnya besar kita juga kerjanya harus giaat.. Kalau kita santai ya hasilnya santai juga..  Orang lain hanya lihat yang kita punya, tapi mereka gak mau tau bagaimana proses kita untuk bisa punya itu mbak..”

“Pokoknya kita yakin aja lah sama Allah.. Rizki Allah itu luas.. Jadi kamu jangan cuma mencoba di satu tempat aja..  Satu hal aja.. Coba yang lainnya.. Masalah sukses atau gak itu biar jadi urusan Allah, yang penting kita sudah berusaha…”

“Modal yakin aja sama Allah..”

Saya suka semangat dan kegigihan ibu ini. Sama keyakinannya terhadap Allah.. bahwa Allah tidak akan membiarkan gitu aja hambaNya selama hambaNya mau berusaha. 
Pelajaran: Rizki Allah itu luaaas, gak cuma disatu tempat, gak cuma disatu bidang, gak cuma disatu hal. Tapi dimana-mana, yang penting kita mau mencarinya! Jadi jangan pernah takut miskin. Kita punya Allah yang Maha Kaya. 
Bagi saya, masalah kaya, sukses itu cuma proses, hikmah yang kita dapat dari usaha yang kita lakukan. Bukan kemenangan, bukan pencapaian, juga bukan hasil akhir.  Jadi gagal, tidak berhasil itu juga proses, dan hikmah. Karna yang akan Allah nilai bukan itu, tapi lebih kepada bagaimana kita.. terhadapNya ketika berada atau melewati proses tersebut. Bersyukurkah? Bersabarkah? Atau terus menuntut tidak puas, atau terus mencela dan berburuk sangka kepadaNya?
Jadi pelajaran kali ini, bukan bagaimana cara menjadi kaya dan sukses. Tapi bagaimana kita.. Bisa menumbuhkan keyakinan yang besar kepada Allah, bahwa setiap mahluk yang diciptakanNya dimuka bumi ini tidak ada yang Ia sia-siakan semua ada rizkinya, yang penting kita MAU MENCARI dan BERUSAHA! dan terus berbaik sangka kepadaNya.
Dalam proses berusaha kita harus gede-in lagi husnudzon kita sama Allah. Karna cuma itu modal yang kita punya 🙂 
Fokus pada apa yang Allah nilai dari kita, bukan apa yang orang lain lihat. Maka kita gak akan maksa sampai cari pinjaman ke bank, atau hal-hal lain yang Allah haramkan. Kaya, sukses, gagal hanya media dari Allah, bukan hasil. Karna kita diciptakan bukan untuk berlomba-lomba menjadi kaya, bukan untuk berlomba-lomba menjadi sukses.. Tapi,
Allah yang menjadikan mati dan hidup, Dia menguji kita, siapa di antara kita yang lebih baik amalnya. Dan Dia Maha Perkasa lagi Maha Pengampun. 
Karna bagaimanapun pencapaian terbesar seorang muslim adalah Jannah. 
Seneng, bisa bertukar pikiran sama banyak orang.. Bisa denger wejangan dan nasehat bermanfaat dari banyak orang 🙂 seperti pesan mbah uti “Yang penting kamu harus pinter2 milih-milih yang mana yang harus diikuti yang mana yang nggak.. ”
Masalah bagaimana pelajaran itu sampai, tergantung bagaimana kita dalam menyimpulkan 🙂
Semoga Allah menaruh dunia ditangan kita, bukan dihati kita..
-Menulis, adalah sarana untuk menasehati diri sendiri-

Jangan pernah merendahkan siapapun…

  
Saya teringat dulu -belum lama- ketika awal mulai memutuskan untuk kembali berjualan online,

“Kamu mau jualan jilbab yang kaya kamu pakai gini? mana ada yang mau beli, dimodelin dikit, yang bermodel-model gitu baru laku..”
saya cuma jawab “Rezeki nggak ada yang tau..”
Iya karna rizki itu rahasia Allah. 
Banyak sekali saran yang masuk
“Jilbab nya itu mbok ya dimodelin mbak, yang kaya jaman sekarang gitu.. Agak gaya. Pasti laku!” Kata seorang ibu antusias.
“Ini jilbab panjang banget begini siapa yang beli mbak? Ada?” 
“Ah lo mah jualannya jilbab-model begitu sih, males gue, jilbab yang model-model gue maunya” -padahal saya nggak nawarin-
Ya memang tetangga, atau kerabat yang kepo saya jualan apa setelah diberi tau tidak berminat. Tapi ternyata Allah datangkan pembeli dari jalan lain, dari berbagai daerah. 
walaupun usaha saya hanya usaha kecil-kecilan, tapi Alhamdulilaah omongan orang tersebut tidak terbukti, sampai saat ini masih ada yang mau beli jilbab saya, dan sudah ada walaupun baru satu, butiq jilbab yang langganan ambil disaya, Alhamdulilaah. 
Walaupun belum dikatakan “sudah maju” tapi setidaknya ada hasilnya. 
Apapun usaha kita selama itu halal maka tetap teruslah berusaha, dan jangan goyah hanya karna omongan orang, yang kasih rizki ke kita itu Allah yang penting kita harus tanamkan, terutama untuk saya pribadi adalah bahwa kita mencari harta (dunia) untuk akhirat, untuk beramal. Bukan mencari amalan akhirat untuk mendapatkan dunia. Segala yang indah ini ternyata fannah. Jadi jangan sampai kita diperbudak oleh dunia sehingga melupakan bekal diakhirat.
Betapa banyak hambaNya, yang lebih lolos diuji dengan kemiskinan dari pada kekayaan. Mungkin itu mengapa sahabat Nabi Sallaullahu allahi wa sallam yang mulia Amir Bin Sa’ad, ketika istrinya menyerahkan sekantong uang berisi 4000 dirham dari Khalifah Umar Radhiallahu’anhu sebagai santunan karna kemiskinanya. Saat ia buka dan lihat isinya, ia malah bersedih dan berkata lirih:
“Dunia telah datang, dan mulai akan merusak Akhirarku”
Padahal bagi sebagian orang harta adalah sumber kebahagian, bahwa uang adalah obat dari kegelisahan.
Harta adalah cobaan, kemiskinan juga cobaan. Yang berhasil dari cobaan melewati kemiskinan bukan bagaimana kita bangkit dari yang tadinya miskin lalu menjadi kaya, tapi bagaimana kita menghadirkan Allah dalam setiap usaha kita dalam menyambung hidup, bagaimana kita tetap terus memujiNya dalam keadaan apapun, bisa makan atau tidak. Bagaimana kita bisa melewatinya dengan sabar dan tetap berhuznuzan kepadaNya. Dan yang berhasil melewati ujian dengan limpahan harta adalah bukan bagaimana kita tidak menyia-nyiakan kesempatan diberikan kaya dengan bersenang-senang dan hura-hura, bukan pula bagaimana kita menjaganya agar tidak habis, tapi bagaimana kita menggunakan harta itu untuk dijalan Allah, untuk berbagi kepada sesama, untuk tetap merendah bahwa semua ini hanyalah titipan dan yang paling penting adalah syukur. Bagaimana kita mensyukurinya.
Utsman Bin Affan Radhiallahu’anhu beliau adalah seorang yang kaya raya bahkan lebih kaya dari pada kedua sahabatnya Abu Bakar Ash-Shidiq dan Umar Bin Khatab Radhiallahu’anhuma, tapi Anas Bin Malik pernah berkata “Kuhitung tambalan jahitan dibaju dan surbannya. Kudapati semua tak kurang dari tiga puluh dua”
para sahabat nabi, mereka adalah orang yang sangat terkenal kesahajahannya. Dari mereka yang terkenal sangat dermawan, kita belajar bahwa silau akan dunia hanyalah kehinaan. Belajar bagaimana menjadikan tujuan hidup ini adalah akhirat, belajar menjadikan dunia hanya sebagai lahan, untuk ditanami amal yang akan kita tuai kelak diSurgaNya.
Ya mengejar dunia, cinta dan ambisi kepadanya adalah sebuah kehinaan, maka benar yang dikatakan salah seorang ulama bahwa “Alangkah menakjupkannya dunia, dia menghinakan siapa saja yang memuliakannya, dan memuliakan siapa saja yang menginakannya..”
Islam tidak mengharuskan penganutnya untuk hidup miskin, dan berpakaian lusuh. Tidak. Islam tidak melarang penganutnya untuk kaya.
Kaya bukan sebuah dosa, dan miskin bukan sebuah kutukan. Kaya atau miskin sama saja dimataNya. 
Yang penting sekarang bagaimana kita tumbuhkan rasa rindu dan keinginan yang kuat kepada tempat dimana moyang kita berasal yaitu SurgaNya. Sehingga meski kita bersemangat mengais rizkiNya kita tidak terjerumus kepada perangkap dunia yang menjadikan kita lalai dari mengingat Allah. Yang sedikit tapi penuh berkah sehingga terasa cukup jauh lebih baik dari pada banyak, melimpah ruah tapi melalaikan membuat kita lupa kepada pemberinya.
Apa yang kita kejar selama ini yang banyak pertumpahan darah terjadi karnanya, kesyirikan, maksiat, perzinahan, dan banyak kedurhakaan yang dahsyat lainya dilakukan kepada Allah karna terlalu cinta kepadanya, ternyata lebih hina dari pada seekor bangkai kambing yang cacat.
Jadi apa yang kita banggakan dari seekor bangkai itu? 
Sebagai seseorang yang yakin bahwa yang memberikan rizki, harta dan tahta adalah Allah semata, maka tidak sepatutnya bagi kita merendahkan orang lain hanya karna sebatas harta, hanya karna sebatas dia kedudukan yang lebih rendah dari kita.
Apa yang kita miliki saat ini, harta, kedudukan, keluarga yang harmonis itu semua dari Allah yang Maha Pemurah. Harta yang kita punya, itu real dari Allah bukan semata-mata karna kerja keras dan ilmu kita.
Dan jika orang lain tidak punya apa yang kita punya dan sebaliknya itu bukan karna ketidak adilanNya, tapi Allah yang Maha Tunggal, yang tidak ada sekutu bagiNya, dengan IlmuNya lebih mengetahui apa yang terbaik bagi kita dari pada kita sendiri.
Banyak sekali orang yang merasa bangga dengan apa yang ia capai saat ini, sampai-sampai dia lupa dengan pemeberinya. Maka dengan itu akhirnya dia merendahkan orang lain yang tidak “punya” sepertinya.
Maka jangan pernah merendahkan siapapun. Karna kita nggak akan tau akan jadi seperti apa dia dimasa depan.

Siapa tau dia adalah orang yang akan Allah berikan lebih, dari pada apa yang kita punya sekarang.

Mungkin antum hafalannya sudah seperi Imam syafi’i yaa.. Masya Allah..

  Syaikh Bakr Abu Zaid rahimahullah berkata,

“Buatlah sebuah buku kumpulan faidah atau buku catatan untuk menulis faidah ilmu. Jika engkau memanfaatkan bagian belakang cover kitab untuk mencatat faidah dari kitab tersebut, maka itu suatu hal yang baik. Lalu pindahlah catatanmu tadi ke buku catatanmu, urutkanlah sesuai dengan materinya, lalu cantumkanlah pokok bahasan, nama kitab, halaman, dan jilid kitab. Lalu tulislah di akhir

catatanmu tadi : “Dinukil dari…” supaya tidak

tercampur antara faidah yang dinukil dari kitab dan yang tidak dinukil dari kitab tersebut” (Hilyah Thalibil ‘Ilmi hal. 52)
Sudah berapa lama kita ngaji? Ada yang sudah setahun, dua tahun atau bahkan puluhan tahun.. Kalau saja dikumpulkan catatannya -Jika mencatat- mungkin sudah setebal kitab. 
Kata, Ustadz Syafiq Riza Basalamah “Kita sudah lama ngaji bahkan sudah sampai ada yang puluhan Tahun, nah kalau kuliah dia sudah doktor.. ”
Kalau dipikir-pikir iya juga, karna kuliah dan ngaji (bermajelis ilmu) hakekatnya sama, sama-sama menuntut ilmu, sama-sama mengkaji dan sama-sama mendapatkan ilmu. Hanya aja bedanya resmi dan tidak resmi.
Tapi alangkah sayangnya kalau itu semua hanya sebatas “Ana ngaji sama ustadz fulan sudah dari tahun sekian.. ” Alias hanya sebatas ingat Nama Ustadznya dan Tahun nya saja, bukan ingat isinya.
Karna ternyata selama kajian cuma duduk dengarkan ustadz bicara, tanpa mencatat sedikitpun. Yang penting hadir ke majelis ilmu.
Disalah satu kajian tematik Ustadz Syafiq riza basalamah, Disela-sela beliau menyampaikan faedah-faedah yang berisi poin-poin ilmu yang sedang beliau sampaikan tiba-tiba.. ucapannya terhenti dan mengatakan:
“Ini nggak ada yang bawa buku? Nggak ada yang mencatat? Mungkin antum disini hafalannya sudah seperi Imam syafi’i yaa Masya Allah… ”
Sembari mengutip perkataan para imam,
Padahal kata para Imam,
ﺍﻟﻌﻠﻢ ﺻﻴﺪ ﻭﺍﻟﻜﺘﺎﺑﺔ ﻗﻴﺪﻩ
ﻗﻴﺪ ﺻﻴﻮﺩﻙ ﺑﺎﻟﺤﺒﺎﻝ ﺍﻟﻮﺍﺛﻘﻪ
ﻓﻤﻦ ﺍﻟﺤﻤﺎﻗﺔ ﺃﻥ ﺗﺼﻴﺪ ﻏﺰﺍﻟﺔ ﻭﺗﺘﺮﻛﻬﺎ ﺑﻴﻦ ﺍﻟﺨﻼﺋﻖ ﻃﺎﻟﻘﻪ
Ilmu adalah buruan dan tulisan adalah ikatannya.. Ikatlah buruanmu dengan tali yang kuat. Termasuk kebodohan kalau engkau memburu kijang, Setelah itu kau lepas begitu saja.
Beliau bilang “Jangan sampai ustadznya ngomong berjam-jam tapi nanti ketika ditanya bahas apa nggak tau…”
Kebetulan beliau berbicara itu kepada para ikhwan, saya nggak tau ya bagaimana suasana dibarisan para ikhwan ketika kajian, kalau selama saya kajian, dibarisan akhwat sih alhamdulilaah rata-rata mencatat -Dan alhamdulilaah nggak pernah liat ada yang tidur – bahkan ummahat yang membawa balita pun juga sibuk mencatat, sambil mendengarkan, sambil mencatat, juga sambil mengawasi anaknya, atau pernah juga saya melihat ada ummahat yang sambil menggendong anaknya, tapi tetap mencatat Masya Allah.. 
Mencatat itu sesuatu yang penting, sesuatu yang tidak bisa lepas dari menuntut ilmu. 
Saking pentingnya mencatat ilmu, Imam Asy Sya’bi Rahimahullah pernah berkata
“Jika dirimu mendengar faedah ilmu, maka catatlah meskipun di tembok!” [Hilyah Thalibil ‘Ilmi hal. 53]
Nabi kita, Rasulullah sallaullahu’alahi wa sallam pernah bersabda,
Ikatlah ilmu dengan tulisan” [Dishahihkan oleh syaikh Al-Albaniy dalam Silsilah Ash-Shahiihah no. 2026]. 
Juga Ustadz Yazid hafizhahullah pernah memberikan nasehat, 
“Seorang penuntut ilmu tidak boleh bakhil atau pelit untuk membeli buku tulis, ballpoint, kitab, dan berbagai sarana yang dapat membantunya untuk mendapatkan ilmu. Dalam memenuhi kebutuhannya itu dia tidak boleh bergantung kepada orang lain, tida boleh meminta-minta, dan tidak boleh merepotkan orang lain, bahkan ia harus bersikap zuhud dan qana’ah” 
Menurut saya, secanggih apapun zaman, saya rasa menulis diatas kertas dengan pulpen itu tidak akan punah.
Dan menulis dibuku, saya rasa lebih ‘aman’ kebanding kita catatnya digadget, namanya mesin bisa saja hang, rusak, yang tiba-tiba menghilangkan data kita.
Mencatat, walaupun tidak membuat kita hafal saat itu juga, minimal ketika nanti dirumah atau bahkan dikemudian hari kita bisa muraja’ah nya kembali, dan membuat kita kembali teringat akan ilmu-ilmu tersebut. 
Dan jangan lupa simpan dengan rapi kalau perlu kelompokan sesuai materinya. Biar lebih mudah jika se waktu-waktu kita mencari pembahasan tertentu.
Kalau hanya mengandalkan ingatan yang lemah tadi yang ada hanya lewat begitu aja.
Bagi saya -dengan kemampuan ingatan saya yang terbatas- mustahil untuk bisa mengingat secara detail atau minimal poin-poin kajian secara lengkap hanya dengan duduk dan mendengarkan, karna biasanya kalau kita hanya duduk tanpa ada kegiatan yang dilakukan (menulis) godaan untuk ngobrol dan main hpnya lebih kuat, apalagi godaan ngantuk. 
Ya kecuali..
Mungkin antum hafalannya sudah seperi Imam Syafi’i.