:’)

Minta dimengerti, bukan disalahkan.
Minta didengar, bukan dicibir pendapatnya.
Minta dihargai, bukan dihina.
Minta dilihat, bukan dibandingkan.
Minta dianggap, buka diremehkan.

Kalau hanya dengan cara itu menjadikan seseorang jadi sukses. Maka, lebih baik tidak usah.

Karna hati ini, bukan batu. Yg akan jadi berharga setelah dibentuk dengan kerasnya kapak.

Iklan

Dear, LGBT

image

Untuk kamu yang merasa bahwa dunia, masyarakat, keluarga bahkan Tuhan tidak Adil kepada kaum mu, LGBT. Kamu salah..

Mbak-mbak dan mas-mas LGBT.. Saya mau cerita deh.. Boleh yaak cerita jangan direport dulu yaak.. 😂

Saya sudah tau dunia LGBT sejak smp lho.. SMP udah LGBT? Ho’oh. Saya menyaksikan sendiri bahwa LGBT itu bukan bawaan lahir.. Seriuus karna butuuh proses juga agar bagaimana bisa menjadi LGBT sejati. *cieileh* karna gak ada bayi ujuk-ujuk berojol langsung LGBT, TAPI…. saya Saksi ya! Bukan BUKTI! Camkeun.

saya melihat bagaimana proses seseorang yang tadinya normal lalu jadi menyimpang.. Jadi ELJIBITI.
Temen sebangku saya, sewaktu smp.. Yang kita tiap hari becanda.. Rangkul2an, keplak2an, suka nyatetin tugas saya… Suka jajanin saya.. Pokoknya kita deket banget.. TERNYATA.. LGBT! Pas denger dari mulutnya.. Shock! Bayangkan anak smp sudah menyimpang… Padahal pada waktu itu LGBT gak seberani sekarang, masih tabuu banget, pas denger.. Jedeeeeerrr! Rasanya saat itu juga pengen pulaang… peluk mama.. “Aku ternoda mamaaa.. Aku kotooor” tapi pasti saya ditempeleng.. Kemeja sekolah kena cipratan saus cakwe aja dia ngomel-ngomel se jam.. Apalagi ini!
Andai mamaku, kaya mama-mama diiklan rinso 😕

Ok. Lanjut.

Temen saya sedari kecil normal.. Punya ketertarikan dengan lawan jenis, kalau memang LGBT itu bawaan lahir dan sewaktu dia jadi LGBT adalah proses dia sudah menemukan jati dirinya, tentu dia gak akan pernah punya rasa ketertarikan kpd lawan jenis doooong… Atau trauma karna pernah disakiti lawan jenis? Bisa jadi LGBT? Gak juga ah.. Ya itu salah satu sebab bisa tapi gak melulu.. Kalau dia tidak datang ketempat yang salah, temenku banyak kok yang punya trauma sama laki-laki, tapi Alhamdulilaah gak jadi LGBT malah jadi gak mau pacaran lagi.. Karna akhirnya sadar kalau pacaran itu haram, menyibukan diri untuk hadir kemajelis ilmu belajar agama, karna dia datang ketempat yang benar, jadi… Intinya ini hanya masalah TEMPAT! PERGAULAN! Kamu.. Kamu yang sekarang jadi LGBT karna dulunya trauma sama lawan jenis.. Kalau aja hal pertama ketika itu terjadi kamu dateng tempat yang benar, maka insya Allah kamu sekarang adalah orang yang normal.
Temenku itu dulu dia punya idola kakak kelas laki2 yang dia suka banget. Dia sering naksir cowok, dari kecil malaah. Dia normal.. Gadis yang anggun… *sama seperti saya* *oekkk*
Dan tidak punya trauma masa kecil. Trauma2 apapun..
Semua ini berawal karna YA… PERGAULAN.. Saya merasa ada yang aneh, karna biasanya kalau istirahat kita jajan berdua, udah beberapa hari ini setiap istirahat dia menghilang, pulang juga.. Biasanya ngangkot bareng, sekarang dia sll buru2 padahal.. Saya kangen ngangkot bareng dia.. Soalnya kembalian angkot dia suka buat saya 😚

Terus suatu hari dia curhat, katanya dia sekarang sudah punya pacaar. Denger dia pacaran aja saya kaget. Yaiyalah. Kata mama, kalau ketawan pacaran.. Mau langsung dikawinin gak usah sekolah lagi. Jadi dulu bagi saya -walaupun belum ngerti hukumnya- pacaran itu sesuatu pelanggaran besar. Lebih-lebih dia bilang pacarnya CEWEK! Alamak!!

Dia pacaran sm kakak kelas…
Terus saya masang muka takut.. Terus dia natap saya sambil bilang “tenang.. Gue gak bakal naksir sama cewek kaya lu!”
Alhamdulilaah.. Walaupun kata2nya asem, tapi menenangkan 😂
Tapi ini sesuatu yang wow.. Rasanya detik itu juga langsung pengen bilang mama saya, mamanya dia, bilang pak guru, bilang bu guru, bilang kepala sekolah, kepala desa, kepala toko alfamart (kebetulan kpl toko alfamart deket sekolah, tante saya) 😂
tapi diancem sama dia, kata dia.. “Kalau lu bilang2 gue sumpahin mulut lu robek” bodonya percaya aja lagi! Kalau diinget2 coba aja dulu saya langsung lapor pasti langsung segera diusut. Nih tips buat adek2 kalau liat temennya menyimpang langsung lapor aja jangan takut.
Dari dia saya jadi tau banyak istilah2 dikalangan mereka, tapi sekarang udah lupaa.. Ada sebutan2nya gitu… Ada ciri-cirinya jugaak! Aduh yang itu lupa juga, padahal penting… Terus dia cerita jadi ttp ada yang berperan sbg cewek dan ada yg berperan sbg cowok… Yg peran cowok gaya nya cowok bgt.. Bahkan kesekolah aja pake celana, rambut pendek, malah dimowhak2 gituu.. Padahal cewek!
Malah yaa ada komunitasnyaa disekolah dulu.. Gank gituu.. isinya kaya gitu semuaa… Lesboong.. Dan turun temurun.. Caranya sama, yang kakak2 kelas pura2an jadi kakak2an unt ade kelasnya.. Deket lama2 nulaar cinta deh. Nauzubillahi minzalik…
Bahkan setelah lulus saya tau, ternyata yang Gay2 juga ada. Alamak!
*belokdikit* buat buibuu.. Kontroool teruus anak-anaknya liat kenalin siapa aja yang jadi temen deketnya.
Kalau lengah ya bisa-bisa kaya temen saya ini, ibunya gak curiga namanya sama-sama perempuan, dan gak semua yang peran cowok dandanannya cowok abis, ada yg biasa aja.. Nah itu kalau main kerumah berduan dikamar mamanya gak bakal curiga kaan.. Namanya sama-sama cewek.. Hati2 bgt buibuu ya Allaah.. Saya lihat banget gimana jijiknya dunia mereka itu.. Yang tidak bisa saya tulis disini.. Itu baru kelas SMP, baru tahap remaja laah.. Bagaimana lagi yang dewasa..
Bagaimana lagi dengan mas-mas dan mbak-mbaknya yang udah jadi LGBT sejati..
Sampai akhirnya kakak-kakak itu lulus, dan kami naik kekelas tiga.. Terus mereka putus. Alhamdulilaah. Eh.. Dapet lagi.. Cewek lagi. Haduuh. Sampai kami juga lulus.. Masih aja dia pacaran sama cewek, terus dia diterima di SMA favorit ditangsel.. SMA impian saya juga.. Tapi.. Nem saya kurang. Hahaha.. Akhirnya kita terpisah..
Seneng! Akhirnya.. Aku lepas juga dari dunianya yang complicated! Semenjak dia menyimpang, dia jadi bermasalah.. Hubungan ke keluarganya juga jadi buruk, padahal keluarganya belum tau. Tapi sedih juga.. Gak ada yang nyatetin tugas, dan jajanin lagi 😂😂😂
Terus pas lagi ngemall pulang sekolah, ketemu! dia sama pacarnya.. Pacarnya orang dewasaa! Gede, tinggi, laki banget. Dalam hati bergumam “Alhamdulilaah udah sembuh” tapi wait.. Wait.. Saya lihat dengan seksama.. Tetep gak bisa nipu. CEWEK! YAH! Terus saya histeriss.. Ketemu diaa.. Soalnya penampilannya sekarang KETCEH! Kaya artis! Ahay.. Pamer dikit dpn temen-temen punya temen ketceh! 😝 Tapi dia cuma ngebales dengan “itu temen-temen lo sekarang?” “IYAAA HEHEHE 😁😁😁” “oh. *mukanyadatar*” Asem 😑
Teruus gak lama kemudia denger kabar.. Sekolahnya mendadak jadi berantakan, baru beberapa bulan sekolah.. Tiba-tiba dia ilaang dibawa kabur pacarnya. Ya Allah serem.. Akhirnya ketemu, diluar kota. Mereka ngekost, tapi nasipnya kasian.. Ternyata selama ini dia dikurung sama pacarnya, pacarnya cemburuan banget, syaicoo.. dapet kekerasan juga.. Gak boleh keluar kamar sama sekali. Yang bawa kabur pacarnya yang dewasa itu yang saya temui dimall. Beberapa bulan akhirnya Alhamdulilaahnya ketemu, keluarganya minta bantuan polisi gitu katanya.

Tapi….. Itu semua sudah berlaluuu.. Mbak2 dan mas2 LGBT.. Kini dia sudah menjadi seorang istri.. Yang cinta dan dicintai suaminya, hidupnya sudah kembali normal.. doakan yaa teman2 semoga teman saya ini segera menjadi seorang ibu.. Karna itu yang kini sedang ia impi2kan. Jadi.. Setelah kejadian itu menurut cerita dia, dia ungsikan ke aceh. Gak tanggung2 jauhnya. Disana dia didik.. Main sama orang-orang yang normal, Akhirnya biiznillaah.. Sembuh total. Dan dia sadar itu semua adalah salah. Saat itu.. Bukan tidak suka lagi dengan laki-laki hanya saja.. Dia menutup hati karna merasa sudah mendapatkan cinta sejati. *Pret. Jadi tidak peduli lagi dengan jenis kelamin. Yang penting cinta. Nyaman, bahagia. Padahal gak tuuh.. Gak bahagia karna malah jadi banyak masalah, Gak nyaman karna selalu dihantui rasa bersalah.. Bukan cinta juga, karna tidak saling menjaga buktinya malah menyakiti dan egois menjauhkan dari orang-orang yang paling cinta dgnnya, ayah dan ibunya. Cinta, bahagia dan kenyamanan justru ia dapatkan bersama suaminya. Tidak dihantui rasa bersalah, makin deket dengan keluarga.. Ayah dan ibunya tenang.. Dan menemukan cinta yang sebenarnya.. Saling menjaga, mendukung dan membimbing untuk jadi manusia yang yang lebih baik lagi.. Tidak ditentang masyarakat dan agama. Bahkan berbuah pahala..
Naaah. Ini adalah bukti…! Bahwa LGBT adalah penyakit, bukan kodrat. Bukan bawaan lahir.. Dan bisa sembuh. Bisa banget!

Sekali lagi.. Kalau memang LGBT bawaan lahir dan proses dia menjadi LGBT adalah proses dia menemukan jati dirinya maka.. Dia tidak akan ada rasa ketertarikan kpd lawan jenis.. dan tidak akan pernah ada rasa tertarik, apalagi cinta kepada lawan jenis, buktinya.. Temen saya, dia sekarang sudah menikah dan sangat mencintai suaminya, saya tau.. Dia sering cerita kok dia cinta banget sama suaminya. Begitupula sebaliknya, meskipun suaminya tau masalalunya. Masya Allah.. Semoga mereka bahagia selalu.
Percaya deh. Kamu tuh gak diciptain salah, tapi kamu yang salah menempatkan diri kamu.. Allah gak mungkin salah dalam segaala haal terlebih dalam hal menciptakan. Allah tidak mungkin menaruh jiwa laki-laki ditubuh wanita begitupula sebaliknya.. Tapi kita yg sering salah dalaam segala haal, bukankah manusia memang tempatnya salah dan lupa, ya kan? terlebih dalam memahami penciptaanNya. Merasa bahwa kita tidak diciptakan sebaik/indah orang lain.. Sll merasa kurang, kurang tinggi, kurang mancung, kurang putih.. Kurang kayaa.. Kita sering salah, sering menuduhNya tidak Adil.. Padahal kita sendiri yg tidak adil.. Apasih adil itu? Adil itu bukan menyamaratakan.. Ingat. Itu bukan adil.. Tidak melulu yang sama itu berarti adil. Adil itu menempatkan sesuatu pada tempatnya. Sekarang, coba ngaca deh liat diri kamu.. Siapa kamu dulu, siapa kamu sekarang, bayangkan wajah kedua orangtua betapa bahagianya mereka ketika melihat anaknya lahir kedunia sebagai laki-laki/perempuan.. Dengerin hati kecil.. Pasti hati kecil kamu bilang kalau ini salah, bahkan jiwa kamu sendiri aja pasti gak akan nyaman. Karna kamu sudah tidak adil kepada diri kamu senidiri, Sekali lagi.. Bukan Allah yang tidak adil, bukan Allah yang salah menciptakan, bukan masyarakat, keluarga dan orang-orang yang menentang kamu yang tidak adil, tapi kamu sendiri yang sudah tidak adil terhadap jiwamu.. Karna kamu tidak menempatkan sesuatu pada tempatnya.

Kalau kamu, merasa dunia.. Keluarga, masyarakat, bahkan Tuhan tidak adil. Kamu salah.. Bukan mereka yang tidak adil tapi kamu yang kurang memahami arti dari “Adil”

Kembalikanlah semuanya pada tempatnya… 🙂

JilbabJilbab Budaya Arab?


​Ada sebuah pepatah Arab yang artinya

 “jika sebab timbulnya hal yang aneh itu diketahui maka keheranan akan hilang..”

Mungkin kamu aneh, heran.. Ngapain di Indoensia pakai jilbab, sama abaya pakai niqab segala pula.. Inikan Indonesia bukan Arab. Disini laki-lakinya gak senafsu orang Arab, disini juga gak berpadang pasir. Jadi gak nggak usah pakai jilbab apalagi niqab.

Kita jangan tutup mata, betapa sudah tidak terhitung lagi kejahatan sexsual yang terjadi diIndonesia yang pelakunya adalah laki-laki Indonesia.
Jangan pura-pura gak tau juga, kalau Indonesia ini itu gak sebersih negara-negara lain, apalagi masalah polusi.
Allah Al-Khaliq yang Maha Pencipta lebih tau dari pada kita. Dia yang menciptakan laki-laki jadi dia yang lebih tau. Bahwa semua laki-laki itu diciptakan memang menyukai wanita, fitrahnya adalah punya ketertarikan kepada wanita, punya nafsu kepada wanita. Bukan hanya laki-laki Arab, bukan hanya laki-laki diZaman jahiliyah tapi semua laki-laki, itu punya nafsu yang lebih besar kepada wanita kebanding nafsu wanita kepada laki-laki. Baca deh, penelitian-penelitian tentang laki-laki.

“Dijadikan indah pada (pandangan) manusia kecintaan kepada apa-apa yang diingini, yaitu: wanita-wanita, anak-anak, harta yang banyak dari jenis emas, perak, kuda pilihan, binatang-binatang ternak, dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup di dunia, dan di sisi Allah-lah tempat kembali yang baik (surga).” (QS. Ali ‘Imran: 14)

Imam Ibnu Hajar Rahimahullaah ketika menjelaskan ayat ini beliau berkata 

“Allah menyebut wanita pada urutan yang pertama sebelum menyebut yang lainnya. Ini memberikan sinyal bahwa fitnah wanita adalah induk dari segala fitnah.” 

Persis seperti apa yang dikatakan  Rasulullah Sallaullahu Allahi wa sallam, dlm hasits shahih Muttafaq Allaihi, 

“Aku tidak meninggalkan satu fitnah pun yang lebih membahayakan para lelaki selain fitnah wanita.”

 Jadi jelas, bahwa semua laki-laki itu punya nafsu yang besar kepada wanita, Rasulullah menyebutnya laki-laki, bukan laki-laki Arab. Sudah fitrahnya.. Sudah dari sananya! Kalau ada laki-laki yang tidak punya ketertarikan kepada wanita, berarti ia sudah keluar dari fitrahnya (GAK NORMAL)
Daaan jangan dipikir.. Al-Qur’an dan Hadits itu hanya ditujukan kepada bangsa Arab, tapi kepada seluruh umat manusiaa.. Dan bukan hanya berlaku untuk zaman jahiliyah tapi dari pertamakali diturunkan sampai hari kiamat. Sebagai pelajaran untuk kita semua, dan meski sudah secanggih apapun zaman ayat dalam Al-Qur’an akan selalu sesuai dengan zaman, akan selau cocok.. Karna itulah salah satu kehebatan dari Al-Qur’an. Dalam surat Ali Imran ayat 28, Allah berfirman, 

“Dan Kami tidaklah mengutus engkau melainkan untuk seluruh manusia sebagai pemberi kabar gembira dan pemberi peringatan dan akan tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui.

“Bulan Ramadhan yang diturunkan Al Qur’an di dalamnya sebagai petunjuk bagi manusia dan keterangan-keterangan dari petunjuk itu dan Furqan.. (QS. 2 ayat 185)

Tak terkecuali mengenai ayat hijab. Coba dibuka Al-Qur’an nya, buka Al-Ahzab ayat 59, perhatikan dengan betul setiap kalimatnya, 

“Hai Nabi, katakanlah kepada istri-istrimu, anak-anak perempuanmu dan istri-istri orang mukmin, ‘Hendaklah mereka menjulurkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka.’ Yang demikian itu supaya mereka lebih mudah untuk dikenali, karena itu mereka tidak diganggu. Dan Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (Qs. Al-Ahzaab: 59)

JELAS, diayat tersebut Allah mengatakan “hai Nabi, katakanlah kepada istri-istrimu, anak-anak perempuanmu dan istri-istri orang mukmin… ” ORANG MUKMIN! Bukan ORANG ARAB.
Jadi… DiAl-Qur’an ayat berapa ya, yang katanya sejarah perintah jilbab hanya untuk orang arab, karna laki-laki arab nafsunya besar sedangkan dinegara lain tidak, sehingga tidak wajib..
Masalah cadar, coba dicari lagi sejarahnya yang benar.. Jangan cuma dari penelitian ngasal, sejarah awalnya itu dicetuskan oleh Umar bin Khatab, karna Umar kurang nyaman melihat istri-istri nabi (Ummuhatul Mukminin) wajahnya bisa bebas terlihat, lalu ternyata Allah pun sependapat dengan beliau Radhiallahuanhu, hingga turunlah ayat: 

“Apabila kamu meminta sesuatu (keperluan) kepada mereka (isteri- isteri Nabi), Maka mintalah dari belakang tabir (cadar/penghalang) cara yang demikian itu lebih suci bagi hatimu dan hati mereka” (QS al Ahzab:53).

Ini adalah salah satu bukti, bahwa cadar itu terdapat dalam syariat islam. Itu baru salah satu, dan masih banyaaaak lagi hadist-hadits Rasulullah yang bisa menjadi bukti bahwa cadar adalah syariat islam, bukan budaya arab. Dan sejarah membuktikan bahwa tidak semua wanita Arab dizaman Rasullullah mengenakan cadar, bahkan putri beliau sallaullahu Allahi Wa sallam, Fatimah Radhiallahu’anha tidak mengenakan cadar, padahal fatimah adalah orang Arab. Kalau memang cadar itu budaya Arab.

Jadi kalau mbak nya ini bilang, Jilbab, Abaya dan Cadar adalah budaya Arab, mbaknya gak pernah baca sejarah islam, dan kalau mbaknya tau dari cendekiawan muslim itu, berarti cendekiawannya juga gak pernah baca, atau gimana lah saya gak ngerti, padahal kita semua tau, dulu jauuuuh sebelum islam datang diArab para wanitanya itu tidak berhijab, apalagi mengenakan cadar, sampai akhirnya turun ayat hijab barulah mereka mengenakan hijab, jadi Arab yang telah terislamkan, buka Islam yang terArabisasi. Kalau memang  cadar difungsikan untuk kesehatan karna disana padang pasir, tentu sudah dari dulu bangsa Arab mengenakan itu, karna Arab dari sebelum islam datang sudah berpadang pasir. Dan, kalau memang watak laki-laki Arab itu bernafsu besar tentu mereka sudah kenakan hijab jauh sebelum islam datang, kalau memang benar hijab dan cadar itu budaya arab bukan ajaran islam. 

Lalu, kalau dikatakan islam datang untuk membetulkan maksudnya penemu hijab dan cadar lah gitu, sebagai solusi bangsa arab yang berpadang pasir dan memiliki laki-laki bernafsu besar, tentu hal itu pasti akan tertera didalam Al-Qur’an setidaknya dalam hadits Rasulullah Sallaullahu Allahi Wa Salam, tetapi yang seperti sudah saya jabarkan diatas sama sekali tidak kita ketemukan kan, di dalil-dalil yang menjadi sumber perintah hijab. Dikhususkan hanya untuk bangsa Arab. Para ulama yang mengatakan cadar itu wajib ataupun Sunnah, sepakat bahwa fungsi cadar itu untuk menjaga diri, menutup celah fitnah dari laki-laki yang bukan mahram, bukan untuk kesehatan.

Jadi sekali lagi, DiAl-Qur’an ayat berapa..  yang katanya sejarah perintah jilbab hanya untuk orang arab, karna laki-laki arab nafsunya besar sedangkan dinegara lain tidak, sehingga tidak wajib.. 

Lagipula, apa sudah ada penelitian ilmiah yang membuktikan bahwa laki-laki Arab itu memiliki nafsu yang lebih besar dari pada laki-laki non Arab?  Inikan baru katanya kan?

Lalu kenapa diIndonesia ini banyak sekali pelecehan sexual yang terjadi? Padahal laki-laki Indonesia, tidak senafsu laki-laki Arab? 

Bukan belain orang Arab, tapi kita harus objektif dalam menilai apapun. Benar katakan benar, salah katakan salah, tidak peduli bangsa maupun suku.

Lagi pula kenapa sih kalau kita itu bergaya kaya orang Arab, lahkan nabi kita itu aja orang Arab dari pada bergaya kaya orang barat. Inget lho mbaak, Rasulullah sallaullahu Allahi Wa sallaam.. Itu tidak mengArabkan islam, tapi beliau mengIslamkan Arab. Islam itu datang, untuk menghapus semua budaya dan kebiasaan-kebiasaan yang tidak sesuai dengar syariat islam. Jadi kita sebagai orang yang mengaku sebagai orang islam harus meninggalkan budaya-budaya yang tidak sesuai syariat.. Bukan melestarikan budaya meski menentang syariat.
Semoga ini menjawab keherananmu…

Mbak yang seksi itu, dia telah menegur saya secara tidak langsung.

  

Senin kemarin jadwal saya belanja bahan. waktu lagi duduk termenung distasiun karna bingung gimana caranya bawa bahan sebanyak ini turun tangga. Sedangkan abang tukang panggulnya sudah pergi karna hanya bisa bantu bawa, sampai loket. Duduk, diam, melepas lelah. Kreta ke pondok ranji sudah datang, orang-orang berlari, saya masih santai duduk ngilangin capek. Karna ini baru pertama kalinya jalan kaki dari blok A ke stasiun. Karna rekomendasi dari abang panggulnya. Katanya deket tapi rasanya.. Dengkul kaya mau lepas tulang-tulangnya.

Ketika capeknya sudah sedikit hilang, akhirnya saya turunin kantong roda saya pelan-pelan sembari megang satu gembolan plastik gede. Baru satu anak tangga, saya sudah tergelincir. Tiba-tiba ada seorang wanita yang kelihatannya lebih tua dari saya, berpakaian cukup seksi, rok mini diatas lutut dengan kemeja ketat berlengan pendek, dan sepatu high heels, sedang naik tangga, sudah tinggal satu anak tangga lagi, tapi dengan sigap dia langsung buru-buru bantu saya, dia rela balik ketempat turun tangga. Dan kami bahu membahu membawa belanjaan saya. Lalu dia pergi kembali menaiki tangga. Ya jadi bolak-balik. Padahal saya tau dari awal dia naik tangga, dia sedang buru-buru. Saya aja yang pakai sepatu sendal yang berhak hanya sekitar 3cm pegelnya minta ampun, apalagi wanita ini yang nggak tau deh berapa centi. 

Saya takjub dengan akhlaknya. Meski dia bukan wanita berhijab. Bahkan saya tidak tau dia seorang muslim atau bukan.

Tapi apa yang dia lakukan tadi membuat saya terenyuh. Mungkin bagi yang membaca atau bagi wanita itu, ini hanya hal spele tapi bagi saya ini keren.

Karna.. Saya aja yang sudah berhijab lebar seperti ini belum tentu “bisa” dan “mau” melakukan itu, apalagi dalam keadaan terburu-buru. Dan tinggal satu anak tangga lagi, belum tentu mau turun-naik lagi demi membawa belanjaan orang lain.

Dan mbak yang seksi itu, telah menegur saya secara tidak langsung.

Saya tidak sedang membenarkan bahwa “kalau begitu nggak papa dong nggak pakai jilbab yang penting akhlak kita baik” karna jilbab tetap wajib bagi wanita muslim meski dia memiliki akhlak yang buruk.

Bukan itu, pelajaran yang saya ambil dari kerjadian ini. Tapi mbak ini, mbak yang berpakian seksi ini mengajarkan saya tentang mendahulukan menolong orang lain dari pada kepentingannya sendiri.

Dan pelajaran penting yang saya ambil:

“Wanita ini saja yang tidak berhijab bahkan lebih cenderung berpakaian seksi punya akhlak dan kepekaan tolong menolong yang tinggi kepada orang lain berarti kita yang sudah berhijab harus lebih dari wanita itu”

Padahal wanita ini sedang tidak membawa

“Islam” bahkan tidak dikenali dia seorang muslimah atau bukan.

Tapi kita. Kita setiap hari membawa “Islam” kemana-mana. Orang tau kita adalah orang islam. 

Tapi kadangkala kita mencoreng islam dengan akhlak kita yang buruk.

Jadi sebetulnya jangan marah kepada seseorang yang mencela jilbab kita karna kelakukan dan akhlak kita, tapi marahlah pada diri kita sendiri, karna sudah menjadi “Sebab” pakaian semulia jilbab dan agama “Seindah” Islam dihina hanya karna akhlak kita.

Lalu, sehabis wanita itu pergi meninggalkan saya, saya banyak-banyak berdoa untuknya.

Masya Allah.. Alangkah indahnya jika kita membantu orang, mendapat pahala dari Allah, juga mendapat banyak doa dari orang yang kita bantu.

“Boleh jadi engkau tertidur tetapi puluhan doa naik ke langit untukmu. Dari si fakir yang pernah engkau tolong. Dari si lapar yang pernah engkau beri makan. Dari si sedih yang pernah engkau hibur. Dari si miskin yang pernah engkau bantu…” Ibnul Qayyim Rahimahullah.

Berdoa untuk orang yang sudah membantu kita adalah cara terbaik untuk berterimakasih kepadanya, bukan karna soal besar atau kecilnya, tapi lebih kepada menghargai waktu dan kepentingannya yang telah ia korbankan untuk membantu kita.

Bukan soal besar atau kecilnya, tapi lebih kepada kesan dan pelajarannya.
Seperti mbak yang seksi itu, dia telah menegur saya secara tidak langsung.

Jangan pernah merendahkan siapapun…

  
Saya teringat dulu -belum lama- ketika awal mulai memutuskan untuk kembali berjualan online,

“Kamu mau jualan jilbab yang kaya kamu pakai gini? mana ada yang mau beli, dimodelin dikit, yang bermodel-model gitu baru laku..”
saya cuma jawab “Rezeki nggak ada yang tau..”
Iya karna rizki itu rahasia Allah. 
Banyak sekali saran yang masuk
“Jilbab nya itu mbok ya dimodelin mbak, yang kaya jaman sekarang gitu.. Agak gaya. Pasti laku!” Kata seorang ibu antusias.
“Ini jilbab panjang banget begini siapa yang beli mbak? Ada?” 
“Ah lo mah jualannya jilbab-model begitu sih, males gue, jilbab yang model-model gue maunya” -padahal saya nggak nawarin-
Ya memang tetangga, atau kerabat yang kepo saya jualan apa setelah diberi tau tidak berminat. Tapi ternyata Allah datangkan pembeli dari jalan lain, dari berbagai daerah. 
walaupun usaha saya hanya usaha kecil-kecilan, tapi Alhamdulilaah omongan orang tersebut tidak terbukti, sampai saat ini masih ada yang mau beli jilbab saya, dan sudah ada walaupun baru satu, butiq jilbab yang langganan ambil disaya, Alhamdulilaah. 
Walaupun belum dikatakan “sudah maju” tapi setidaknya ada hasilnya. 
Apapun usaha kita selama itu halal maka tetap teruslah berusaha, dan jangan goyah hanya karna omongan orang, yang kasih rizki ke kita itu Allah yang penting kita harus tanamkan, terutama untuk saya pribadi adalah bahwa kita mencari harta (dunia) untuk akhirat, untuk beramal. Bukan mencari amalan akhirat untuk mendapatkan dunia. Segala yang indah ini ternyata fannah. Jadi jangan sampai kita diperbudak oleh dunia sehingga melupakan bekal diakhirat.
Betapa banyak hambaNya, yang lebih lolos diuji dengan kemiskinan dari pada kekayaan. Mungkin itu mengapa sahabat Nabi Sallaullahu allahi wa sallam yang mulia Amir Bin Sa’ad, ketika istrinya menyerahkan sekantong uang berisi 4000 dirham dari Khalifah Umar Radhiallahu’anhu sebagai santunan karna kemiskinanya. Saat ia buka dan lihat isinya, ia malah bersedih dan berkata lirih:
“Dunia telah datang, dan mulai akan merusak Akhirarku”
Padahal bagi sebagian orang harta adalah sumber kebahagian, bahwa uang adalah obat dari kegelisahan.
Harta adalah cobaan, kemiskinan juga cobaan. Yang berhasil dari cobaan melewati kemiskinan bukan bagaimana kita bangkit dari yang tadinya miskin lalu menjadi kaya, tapi bagaimana kita menghadirkan Allah dalam setiap usaha kita dalam menyambung hidup, bagaimana kita tetap terus memujiNya dalam keadaan apapun, bisa makan atau tidak. Bagaimana kita bisa melewatinya dengan sabar dan tetap berhuznuzan kepadaNya. Dan yang berhasil melewati ujian dengan limpahan harta adalah bukan bagaimana kita tidak menyia-nyiakan kesempatan diberikan kaya dengan bersenang-senang dan hura-hura, bukan pula bagaimana kita menjaganya agar tidak habis, tapi bagaimana kita menggunakan harta itu untuk dijalan Allah, untuk berbagi kepada sesama, untuk tetap merendah bahwa semua ini hanyalah titipan dan yang paling penting adalah syukur. Bagaimana kita mensyukurinya.
Utsman Bin Affan Radhiallahu’anhu beliau adalah seorang yang kaya raya bahkan lebih kaya dari pada kedua sahabatnya Abu Bakar Ash-Shidiq dan Umar Bin Khatab Radhiallahu’anhuma, tapi Anas Bin Malik pernah berkata “Kuhitung tambalan jahitan dibaju dan surbannya. Kudapati semua tak kurang dari tiga puluh dua”
para sahabat nabi, mereka adalah orang yang sangat terkenal kesahajahannya. Dari mereka yang terkenal sangat dermawan, kita belajar bahwa silau akan dunia hanyalah kehinaan. Belajar bagaimana menjadikan tujuan hidup ini adalah akhirat, belajar menjadikan dunia hanya sebagai lahan, untuk ditanami amal yang akan kita tuai kelak diSurgaNya.
Ya mengejar dunia, cinta dan ambisi kepadanya adalah sebuah kehinaan, maka benar yang dikatakan salah seorang ulama bahwa “Alangkah menakjupkannya dunia, dia menghinakan siapa saja yang memuliakannya, dan memuliakan siapa saja yang menginakannya..”
Islam tidak mengharuskan penganutnya untuk hidup miskin, dan berpakaian lusuh. Tidak. Islam tidak melarang penganutnya untuk kaya.
Kaya bukan sebuah dosa, dan miskin bukan sebuah kutukan. Kaya atau miskin sama saja dimataNya. 
Yang penting sekarang bagaimana kita tumbuhkan rasa rindu dan keinginan yang kuat kepada tempat dimana moyang kita berasal yaitu SurgaNya. Sehingga meski kita bersemangat mengais rizkiNya kita tidak terjerumus kepada perangkap dunia yang menjadikan kita lalai dari mengingat Allah. Yang sedikit tapi penuh berkah sehingga terasa cukup jauh lebih baik dari pada banyak, melimpah ruah tapi melalaikan membuat kita lupa kepada pemberinya.
Apa yang kita kejar selama ini yang banyak pertumpahan darah terjadi karnanya, kesyirikan, maksiat, perzinahan, dan banyak kedurhakaan yang dahsyat lainya dilakukan kepada Allah karna terlalu cinta kepadanya, ternyata lebih hina dari pada seekor bangkai kambing yang cacat.
Jadi apa yang kita banggakan dari seekor bangkai itu? 
Sebagai seseorang yang yakin bahwa yang memberikan rizki, harta dan tahta adalah Allah semata, maka tidak sepatutnya bagi kita merendahkan orang lain hanya karna sebatas harta, hanya karna sebatas dia kedudukan yang lebih rendah dari kita.
Apa yang kita miliki saat ini, harta, kedudukan, keluarga yang harmonis itu semua dari Allah yang Maha Pemurah. Harta yang kita punya, itu real dari Allah bukan semata-mata karna kerja keras dan ilmu kita.
Dan jika orang lain tidak punya apa yang kita punya dan sebaliknya itu bukan karna ketidak adilanNya, tapi Allah yang Maha Tunggal, yang tidak ada sekutu bagiNya, dengan IlmuNya lebih mengetahui apa yang terbaik bagi kita dari pada kita sendiri.
Banyak sekali orang yang merasa bangga dengan apa yang ia capai saat ini, sampai-sampai dia lupa dengan pemeberinya. Maka dengan itu akhirnya dia merendahkan orang lain yang tidak “punya” sepertinya.
Maka jangan pernah merendahkan siapapun. Karna kita nggak akan tau akan jadi seperti apa dia dimasa depan.

Siapa tau dia adalah orang yang akan Allah berikan lebih, dari pada apa yang kita punya sekarang.

Mungkin antum hafalannya sudah seperi Imam syafi’i yaa.. Masya Allah..

  Syaikh Bakr Abu Zaid rahimahullah berkata,

“Buatlah sebuah buku kumpulan faidah atau buku catatan untuk menulis faidah ilmu. Jika engkau memanfaatkan bagian belakang cover kitab untuk mencatat faidah dari kitab tersebut, maka itu suatu hal yang baik. Lalu pindahlah catatanmu tadi ke buku catatanmu, urutkanlah sesuai dengan materinya, lalu cantumkanlah pokok bahasan, nama kitab, halaman, dan jilid kitab. Lalu tulislah di akhir

catatanmu tadi : “Dinukil dari…” supaya tidak

tercampur antara faidah yang dinukil dari kitab dan yang tidak dinukil dari kitab tersebut” (Hilyah Thalibil ‘Ilmi hal. 52)
Sudah berapa lama kita ngaji? Ada yang sudah setahun, dua tahun atau bahkan puluhan tahun.. Kalau saja dikumpulkan catatannya -Jika mencatat- mungkin sudah setebal kitab. 
Kata, Ustadz Syafiq Riza Basalamah “Kita sudah lama ngaji bahkan sudah sampai ada yang puluhan Tahun, nah kalau kuliah dia sudah doktor.. ”
Kalau dipikir-pikir iya juga, karna kuliah dan ngaji (bermajelis ilmu) hakekatnya sama, sama-sama menuntut ilmu, sama-sama mengkaji dan sama-sama mendapatkan ilmu. Hanya aja bedanya resmi dan tidak resmi.
Tapi alangkah sayangnya kalau itu semua hanya sebatas “Ana ngaji sama ustadz fulan sudah dari tahun sekian.. ” Alias hanya sebatas ingat Nama Ustadznya dan Tahun nya saja, bukan ingat isinya.
Karna ternyata selama kajian cuma duduk dengarkan ustadz bicara, tanpa mencatat sedikitpun. Yang penting hadir ke majelis ilmu.
Disalah satu kajian tematik Ustadz Syafiq riza basalamah, Disela-sela beliau menyampaikan faedah-faedah yang berisi poin-poin ilmu yang sedang beliau sampaikan tiba-tiba.. ucapannya terhenti dan mengatakan:
“Ini nggak ada yang bawa buku? Nggak ada yang mencatat? Mungkin antum disini hafalannya sudah seperi Imam syafi’i yaa Masya Allah… ”
Sembari mengutip perkataan para imam,
Padahal kata para Imam,
ﺍﻟﻌﻠﻢ ﺻﻴﺪ ﻭﺍﻟﻜﺘﺎﺑﺔ ﻗﻴﺪﻩ
ﻗﻴﺪ ﺻﻴﻮﺩﻙ ﺑﺎﻟﺤﺒﺎﻝ ﺍﻟﻮﺍﺛﻘﻪ
ﻓﻤﻦ ﺍﻟﺤﻤﺎﻗﺔ ﺃﻥ ﺗﺼﻴﺪ ﻏﺰﺍﻟﺔ ﻭﺗﺘﺮﻛﻬﺎ ﺑﻴﻦ ﺍﻟﺨﻼﺋﻖ ﻃﺎﻟﻘﻪ
Ilmu adalah buruan dan tulisan adalah ikatannya.. Ikatlah buruanmu dengan tali yang kuat. Termasuk kebodohan kalau engkau memburu kijang, Setelah itu kau lepas begitu saja.
Beliau bilang “Jangan sampai ustadznya ngomong berjam-jam tapi nanti ketika ditanya bahas apa nggak tau…”
Kebetulan beliau berbicara itu kepada para ikhwan, saya nggak tau ya bagaimana suasana dibarisan para ikhwan ketika kajian, kalau selama saya kajian, dibarisan akhwat sih alhamdulilaah rata-rata mencatat -Dan alhamdulilaah nggak pernah liat ada yang tidur – bahkan ummahat yang membawa balita pun juga sibuk mencatat, sambil mendengarkan, sambil mencatat, juga sambil mengawasi anaknya, atau pernah juga saya melihat ada ummahat yang sambil menggendong anaknya, tapi tetap mencatat Masya Allah.. 
Mencatat itu sesuatu yang penting, sesuatu yang tidak bisa lepas dari menuntut ilmu. 
Saking pentingnya mencatat ilmu, Imam Asy Sya’bi Rahimahullah pernah berkata
“Jika dirimu mendengar faedah ilmu, maka catatlah meskipun di tembok!” [Hilyah Thalibil ‘Ilmi hal. 53]
Nabi kita, Rasulullah sallaullahu’alahi wa sallam pernah bersabda,
Ikatlah ilmu dengan tulisan” [Dishahihkan oleh syaikh Al-Albaniy dalam Silsilah Ash-Shahiihah no. 2026]. 
Juga Ustadz Yazid hafizhahullah pernah memberikan nasehat, 
“Seorang penuntut ilmu tidak boleh bakhil atau pelit untuk membeli buku tulis, ballpoint, kitab, dan berbagai sarana yang dapat membantunya untuk mendapatkan ilmu. Dalam memenuhi kebutuhannya itu dia tidak boleh bergantung kepada orang lain, tida boleh meminta-minta, dan tidak boleh merepotkan orang lain, bahkan ia harus bersikap zuhud dan qana’ah” 
Menurut saya, secanggih apapun zaman, saya rasa menulis diatas kertas dengan pulpen itu tidak akan punah.
Dan menulis dibuku, saya rasa lebih ‘aman’ kebanding kita catatnya digadget, namanya mesin bisa saja hang, rusak, yang tiba-tiba menghilangkan data kita.
Mencatat, walaupun tidak membuat kita hafal saat itu juga, minimal ketika nanti dirumah atau bahkan dikemudian hari kita bisa muraja’ah nya kembali, dan membuat kita kembali teringat akan ilmu-ilmu tersebut. 
Dan jangan lupa simpan dengan rapi kalau perlu kelompokan sesuai materinya. Biar lebih mudah jika se waktu-waktu kita mencari pembahasan tertentu.
Kalau hanya mengandalkan ingatan yang lemah tadi yang ada hanya lewat begitu aja.
Bagi saya -dengan kemampuan ingatan saya yang terbatas- mustahil untuk bisa mengingat secara detail atau minimal poin-poin kajian secara lengkap hanya dengan duduk dan mendengarkan, karna biasanya kalau kita hanya duduk tanpa ada kegiatan yang dilakukan (menulis) godaan untuk ngobrol dan main hpnya lebih kuat, apalagi godaan ngantuk. 
Ya kecuali..
Mungkin antum hafalannya sudah seperi Imam Syafi’i.

Tentang Pengemis

  
Udah beberapa tahun ini tidak lagi kasih uang kepengemis meski pun cuma gopek.

Ke pengemis yang masih bisa sebenarnya dia untuk kerja. Yang kaki dan tangannya nggak kenapa-kenapa, matanya masih melihat jelas.

Atau juga keorang-orang yang datang bawa-bawa brosur mengatasnamakan masjid atau anak yatim. Kadang bilang maaf aja..

Seringnya mereka yang bawa brosur ini maksa lhoo.. Sering banget didatengin. Udah bilang maaf masih keukeuh.. Berapa aja mbak, seikhlasnya kami terima.. Terus maksa dan nggak mau pergi kalau belum dikasih. Sampai pernah saya tanyain ini dari mana, masjidnya dimana? Tapi cuma jawab nama masjidnya aja alamatnya nggak. Terus dia kesel. Udah deh mbak kalau nggak mau kasih mah yaudah!

Pernah akhirnya saya kasih. Karna yang datang laki-laki 3 orang, takut juga. Udahdeh kasih aja biar cepet pergi, tau gaak pas kasih uangnya, terus tutup pintu. Mereka langsung rebutaan. Semenjak itu, gak mau lagi. Meskipun mereka 10 orang. *tapi stand by pentungan dibelakang kalau mereka macem2* hahaha..

Pernah juga ada orang pengen sok islami “Asalamualaikum akhwat.. ” Dia terus2an nyebut saya akhwat “iya akhwat.. Kami dari sini akhwat” haha mungkin maksud dia “ukhti” lol..

Nah kalau ini pengalaman temen, lebih extreme lagi kalau dia. Ada orang yang minta sumbangan, ngasih alamat lengkap masjidnya beserta no. Tlp. Terus ditlp beneran.. Ketawan deh bohong, pihak masjid mengaku nggak pernah suruh orang untuk minta-minta. Akhirnya ditegur.. “Ini kata masjidnya bukan pak.. Wah bapak mau bohong yaa!” Tertegunlah dia. Terus pergi sambil menggerutu.. Kalau gak mau ngasih yaudah. Haha..

Kemarin temen abis ketipu juga. Tokonya didatengin ibu-ibu, ngaku dari dinas minta uang kebersihan.. Dikasih aja. Ternyata didepan kepergok satpam.. Habislah dia diintrogasi ternyata bener, nipu.

Tapi ada, nih temen satu dia ngeyel banget.. Suka kasih uang ke ibu-ibu yang masih kuat, padahal.

“kok lo kasih sih…”

“Emang kenapa, gue mau ngasih..

*maaf kalau bagi sebagian orang kata lo-gue itu kasar. Tapi bagi kita yang muda itu hal yang biasa. Hahaha gak deng becandaa.. kalau sama seumuran udah kenal lama, disini biasa pakai lo-gue*

“Tapikan liat dia masih kuat. Males aja dia..”

Tiba-tiba dia diam menatap saya dengan tatapan yang seolah2 saya adalah orang yang paling jahat dan pelit sedunia.

Mungkin kalau diftv kaya cowok yang bilang ke cewek “Aku udah gak cinta lagi sama kamu! Soalnya kamu suka nyomot bakso aku kl kita lagi makan berdua!”

Terus ceweknya cuma jawab “Kamu jahat! Aku benci sama kamu!” Terus pukul2 manja.

Tapi sayangnya kita bukan tipe wanita se-geli-itu -_-

“kalau lo mau ngasih kasih aja. Urusan dia bohong biar itu jadi urusan dia sama Allah!” Katanya.

“Ya bukan masalah itunya… Tapi..”

“Apa?”

Ah sudahlah.. Kalau dilanjutkan bisa sampai pagi. Kita emang dari dulu udah sama-sama keras, sama-sama kuat sama prinsip masing2. Dalam hal apapuun. Dari jaman SMA. Temen saya ini selalu membuat saya gagal mengungkapkan apa yang ada dikepala saya. Karna dia selalu punya jawaban yang kuat, yang mematahkan pendapat saya tapi nggak bikin saya manut sama pendapatnya. Begitupula sebaliknya. Pokonya isi kepala kita jarang banget sama.

Dia adalah fulanah. Pada postingan saya “Akhirnya Allah pun menyentuh hati fulanah” yang udah pernah baca pasti tau 😀

Menurut saya tidak kasih uang kepengemis bukan pelit. Tapi itu, prinsip.

“Kasih seribu dua ribu aja apa susahnya, segala nuduh orang nipu”

Bukan masalah seribu duaribu tapi lebih kepada didikan. Pikir deh kalau semua orang dijalan berpikiran “yaelah seribu doang” kali perapa puluh yang lewat. Jadi kaya lah dia..

Akhirnya apa? Dia jadi terdidik minta-minta.

Nah. Kalau aja semua orang sadar. Nggak kasih pengemis walaupun cuma gopek.. Pendapatan nya yang tadinya ratusan ribu perhari jadi nol rupiah.

Maka dia nggak akan mau ngemis lagi.. Gopek yang kita pikir nggak berharga.. Akhirnya kita kasih ke mereka. Dampaknya besar lhoo.. Bukan mereka gak bisa makan jadi makan. Tapi mereka jadi malees.

Dibanding kerja. Yaiyalah enakan ngemis.. Gak capek duduk aja pakai baju compang-camping. Dapat uang.

Lagian gak kasih uang ke mereka sebenernya itu lebih membantu mereka kebanding kasih uang mereka lhoo… Seriuss..

Kita bantu mereka, untuk move on kekehidupan yang lebih baik. Juga dalam hal akhirat, karna dalam islam fix minta-minta itu haram.

Coba dipikirkan lagi. Jangan liat gopeknya, seribu duaribunya. Tapi pendidikan yang kita kasih ke mereka..

Kalau memang kita mau berinfaq, sedekah.. Lebih baik ke tempat-tempat yang memang jelas dan transparan. Mau menyumbang dana untuk masjid, lebih baik datang langsung. Atau ke anak yatim, banyak kok rumah yatim yang amanah.

Atau bisa juga via online yang hanya tinggal transfer seperi ACT, Peduli Muslim, etc.

Ya kalau kesitu kan nggak bisa gopek.

Yaudah ceplosin aja ke kontak amal dimasjid. Kalau gak kecelengan, nanti kalau udah banyak bisa ditansferin.

Sayang-sayang.. Kalau uang kita akhirnya malah disalah gunakan.

Emang sih. Niat kita bantu lillahita’ala. Masalah bohongnya itu urusan dia sama Allah. Tapikan kita juga harusnya bisa lihat dan nilai.. Maka lebih baik tersalur ketempat-tempat yang benar-benar lebih membutuhkan doong?

Btw,masalah mengemis dalam islam ini ada penjelasannya https://pengusahamuslim.com/4758-mengemis-yang-haram-dan-mengemis-yang-halal.html